Hari Akhir,


Andai gua ada satu hari lagi, hanya satu hari lagi. Gua tak mahu banyak. Kerna satu hari itu, gua akan luangkan masa untuk diri gua sendiri untuk mengingati sejarah 2010, yang kadang kalanya ada memori macam sucker. Tapi, yang sucker itu lah gua jadi pengajaran untuk diri gua supaya tak ulanginya lagi pada masa akan datang. Ah, kalau hanya untuk mengingati hari-hari 2010, rasanya 120 minit sudah cukup untuk mengingatinya. Kalau satu hari gua gunakan untuk flash back segala benda itu, rasa membazir pulak masa.

Tak lah gua perlu cakap panjang. Sebelum orang lain post Selamat Tahun Baru! biar gua ucap dulu. Selamat  Tahun Baru. Gua tak suka berebut. Walaupun masih ada beberapa jam lagi sebelum tahun baru, gua tak nak beratur panjang untuk post bende alah ini. Nanti line busy.

Semoga tahun 2011, akan beri gua kehidupan yang lebih bermakna dan 2010 memberi pengajaran yang baik untuk gua. Lu semua, insafkan lah diri sekejab. Tak perlu jadi ego, sampai taknak admit kesalahan depan mata. Sebagai manusia itu lah kita, selalu membuat kesilapan. Chill, chill.

Dan esok, bila gua celik mata, gua bukan lagi pelajar 16 tahun. Dan sebagai hari terakhir 16 tahun 2010 umumnya, azam baru sudah tertanam lama. Sembilan A tambah, tunggulah di situ. Jangan lari kemana-mana. Gua akan gapai dengan tangan gua sendiri sampai dapat. Itu sebagai payment untuk bapak, bonda dan guru yang banyak mengajar gua erti hidup. Semoga hidup gua penuh dengan limpah berkat dan rahmat dari Tuhan. Amin

Tegang.


Dengan irama lagu Hujan yang perlahan, buat gua rasa lebih senang. Semuanya di sekeliling gua sedang berbalik abu. Sigh. Dah mula gua rasa tertekan. Bukan di sebabkan rentak muzik. Cuma akibat rasa simpati pada diri sendiri. Entah lah. Buntu lagi, fikiran ini.

Jilid-jilid buku komik Jepun yang di terjamah ke bahasa melayu sudah habis ditelaah. Hujan tadi petang memang lebat, sampai satu tahap, bilik gua dibasahi hujan akibat terlupa tutup tingkap. -,-' Gua seorang yang cemerkap dan gua admit benda itu. Mudah terleka apabila membuat sesuatu perkara.

Sekali lagi hari ini, gua bukak buku Biology. Otak sarat dengan pengisian data-data dan komplikasi bab terakhir Tingkatan 4. Ianya bukan terlalu rumit, cuma terasa seperti tidak cuku oxygen di dalam otak. Secawan kopi cukup buat mata terkankang luas untuk menelaah. 

Pabila terlihat buku matamatik tambahan pula, formula sibuk bertengkar di dalam otak. Peperangan antara soalan yang tidak mempunyai jalan kira buat gua buntu sekali lagi. Itu lah kelemahan gua. Soalan yang mempunyai jalan kira yang rumit bagi gua kerjanya mudah. Tapi bila keluar soalan yang tiada jalan kira otak sudah mula berasap. Sudah! Mati katak gua apabila masuk exam. Kertas 1 selalu sahaja rendah. Average mark hanya 50-60. Rendah betul. Masuk Kertas dua boleh pulak dapat 60-70. Fuuu.. fuuu.. Perlukan lebih usaha.

Belum lagi masuk tolak campur subjek lain lagi. Tapi apa yang pasti, gua tetap Tingkatan 5 tahun hadapan. Apa yang perlu gua buat sekarang hanya habiskan bab-bab Tingkatan 4 sebelum bermulanya pembelajaran tahun hadapan. Moga, tahun hadapan Tuhan mempermudahkan gua untuk menerima ilmu-ilmu yang akan dipelajari. Amin.

Sekadar Sepintas Lalu,

Cuba kau lihat dunia luar. Apa yang kau nampak? Kosong. Itu jawapan minda aku. Pernah aku terfikir, orang zaman sebelum 21st century memang best. Kalau lah aku ada mesin masa, dah lama dah aku nak balik zaman 90-an.

Student zaman sebelum 21st century ne kira beruntung. Langsung takde ganguan nak study except cinta-cintan, tv dan kecuali lagi sekali DIA SEORANG YANG PEMALAS.. You know why I'm saying like that? Cuba kau perhati sekeliling kau sekali lagi. Apa yang kau nampak? Aku hanya nampak golongan seperti ini sibuk bersosial. Tak kira dari segi sosial dalaman dan luaran. Maksud aku, sibuk ber-Facebook, ber-Twitter and ect.. Tak kurang juga sosial luaran, dress up sampai naik rak. Aku tak tau kenapa macam tu. Adakah mereka fikir orang akan menilai mereka dari sudut pakaian?

Bagi anak kecil pula, aku rasa mereka ne kurang sihat. Nak tau mengapa? Pagi petang, siang malam. PSP, Ps2, Ps3 dan ect tak lekang di mata tak jauh di tangan. Zaman kanak-kanak aku tak macam sekarang. Petang-petang, riuh sekampung. Pergi kejar anak lembu, main polis dan pencuri, bergelumang di dalam sawah dan baruh. Baru rasa real hidup. What a pathetic bagi children zaman sekarang. Aku faham, sekarang dah tak macam dulu. Silap hari bulan, lepaskan anak pergi main ke taman tak tentu pasal kena culik. Dulu mana ada kes macam tu. Kalau ada, boleh hintung dengan jari je. Maksud nya betapa sikitnya kes culik budak zaman dulu. Kalau aku pun jadi mak orang, aku pun tak biar anak anak keluar macam tu. Baik beli PSP kasi anak main.

Okey, cukup lah tazkirah dan celoteh aku buat hari ini. Cuma nak ingat kan kembali zaman dulu-dulu bagi sepintas lalu kepada pembaca sekalian. Hidup zaman sekarang terlalu banyak cabaran dan dugaan. Jadi sila kumpul courage anda bagi menempuhinya dengan tenang. :)

Memori,

Aku masih di sini. Masih berbaring dan tidak bermaya di atas buaian. Sekali lagi, sekali lagi aku nampak kau dalam bayangan. Dan itu cuma imaginasi aku sendiri. Penat. Aku sangat penat dengan segalanya yang kau cipta dalam kenangan. Kau buat aku rasa, seperti ketinggalan di alam realiti. Dan buat aku, selalu menoleh ke masa silam, hanya kerna hendak mengingati memori itu. Sehingga aku alpa dengan kehidupan realiti aku. Aku cuma harap suatu hari nanti semoga aku tidak menoleh lagi ke belakang, dan tidak  mengingati zaman aku bersama kau. Kerna memori itu, akan buat aku lemah dan tak bermaya. Seperti apa yang aku alami sekarang.

Dairi Cinta Seorang Lelaki, 3


21 March.

Satu lagi hari yang kau buat aku tersenyum riang. Hari ini, hujan lebat. Kau mati akal hendak parking kereta dekat mana. Parking lot dekat McD semuanya dah penuh. Akhir nya aku bagi cadangan Drive Thru je dekat McD. Lagi pun masa tu takde orang. Macam biasa kau order Big Mac regular punya. Aku hanya pesan Mac Chicken plus Oreo's McFlurry kegemaran kau, aku belanja.

Kau bilang hari ini, nak tukar selera tempat makan. Kau cakap nak makan dekat tepi pantai. Aku tak tau apa bermain dalam fikiran kau. Yang aku nampak hanya lah hari ini hujan turun lebat. Macam mana nak pergi makan dekat tepi pantai? sigh.

Sampai sahaja di tepi pantai kau parking kereta dekat tengah-tengah lopak air. Kau cakap nampak macam kita tengah duduk atas pulau. Aku tertekan-tekan perut tahan ketawa. Mulanya aku pelik jugak, sebab tak pernah dibuat orang, tapi kau slumber jer parking tengah-tengah lopak air. Dah la lopak air tu luas pulak. Muat-muat untuk kereta Vios kau. lol. Kau tarik muncung 14. Okey, aku mengaku kalah. Apa sahaja lah kehendak kau, sayang.

Sambil hujan lebat, aku dengan kau makan dalam kereta. Seronak la pulak rasa! Biar kau agak kebudak-budakkan tapi aku suka. Sebab kau buat aku ceria.. Usai sahaja makan, mak aku telefon. Bimbang kan aku sebab demam aku sebelum ini tak pulih sepenuhnya lagi. Tiba-tiba kau tepuk kepala, kau bilang mama kau suruh pulang awal. Katanya suruh jaga butik.

Terus kau start enjin kereta, dan hendak pulang ke rumah. Tiba-tiba kereta tak bergerak, macam tersekat sesuatu. Aku keluar kereta dan terus check apa yang tak kena. Rupanya, tayar kereta dah tengelam separuh dek pasir pantai. Kau terus keluar dari kereta, ambil sebatang kayu dan cuba mengais pasir yang membuatkan tayar tengelam.

Then, dua orang uncle datang, dia suruh kau masuk kerata dan start enjin. Hendak tak hendak, terpaksa lah tolak kereta Vios kesayangan kau ne. Fuh, nasib lepas, kalau tak jamin kena panggil lori penunda. Lol. Kemudian datang sorang brader yang duduk tak jauh dari kereta kita orang. Brader tu cakap, "Dari tadi dah gua perhati dia orang ne parking kereta tengah-tengah lopak air. Entah ape ke jadahnya pun gua tak tau."

Telinga aku merah dengar brader tu sound. Datang bukan nak menolong, tapi nak buat sakit hati. Harapkan awek aku nak cepat jer kalu tak dah lama aku belasah brader tu. Lepas ucap terima kasih dekat 2 orang uncle tu, aku suruh kau cepat-cepat blahh dari situ. Aku tak cerita apa brader tu cakap kat kau, takut nanti kau kecik hati.

Curious

Gua pandang tingkap dan lihat ke langit, rupanya matahari sudah menegak di atas kepala. Lagu-lagu Black Eyed Peas masih berkumandang di corong speaker. Kuat! Bergema jantung setiap kali lagu berdentum. Ape lah nak jadi dengan gua. Sambil mengemas buku dan novel yang berteraburan di lantai tiba-tiba gerak gua terhenti. Sehelai kertas keputusan peperiksaan final year di tangan. 3A, cukup makan ke?

*diam*

*termenum sejenak*

Spm, 3 abjad terlintas di minda. Sigh. Gua masih tercangkung di hadapan kertas dan buku berteraburan. Perancangan masa depan masih belum teratur. Semua kabur!


"You think I'm pretty 
Without any make-up on 
You think I'm funny
 When I tell the puch line wrong"


Nada Teenage Dream berkumandang di handpon gua. Sekeping text masuk. Setiap patah perkataan gua baca dengan teliti.

"So how, jadi nak tukar sekolah?"

*diam*

Monolog sendiri; semua dah sibuk pasal sekolah. Gua? Gua pula macam hendak tak hendak. Berbelah bagi bila member-member bincang pasal sekolah. -,- Tapi yang pasti gua Senior tahun depan, 2011. Dunia gua masih mimpi. Tak bangkit lagi ke alam realiti. Dan sekarang terasa seperti di alam hayalan. Terlalu berat memikul beban, mungkin. Sampai kan gua tak sanggup berjumpa realiti.

Tidak! Gua mesti kuat, mesti semangat, mesti sanggup berdepan dengan dugaan-Nya. Dan yang pasti walaupun masih bermimpi gua belum lagi putus asa. Tiada Putus Asa dalam kamus hidup gua. Dan semestinya gua kena berjaya. Amin.

Perfect Two, Auburn.




Gua pun nak jugak jadi perfect two :)

Aku Dengan Kau. 3


Kemarin , aku keluar lepak dengan Amer dan Amoi chii. Entah kenape bosan sangat hari hari petang aku, kini. Mungkin sebab ahli keluarga aku asyik busy. Sampai aku mati akal untuk buat aktiviti. Tv, Ps3, Facebook, semua dah meloyakan. Di McD kemarin buat aku rasa chill. Dengan Oreo's McFlurry di tangan dan bergelak ketawa bersama teman-teman menghilangkan rasa bosan aku. Alah, kawan je lah yang paling aku rapat. Harapkan family, semua sibuk dengan hal masing-masing.

Si Amer pula sibuk bertanya. "Eh, bila kau nak couple lagi?" pfft. Memang dah takde ayat lain si Amer ni. Sekali aku lempang mulut tu baru tau..Ikutkan hati ingin saja aku nak cari yang baru. Tapi kerna SPM, aku batalkan sahaja niat setan kecil dalam hati. Berkorban demi masa depan lah kata kan.

*diam*

Kemarin juga aku meet lagi Danial. Aku tak tahu kebetulan atau disengajakan. Masih lagi bersama cewek barunya. Amoi chii jeling 45 darjah dekat aku. Amer pulak buat-buat senyum kambing depan aku. Dah aku? Aku tak perlu buat apa-apa. Just jadi diri aku. Ape, ingat aku nak gelabah ke tengok dia berkepit dengan awek baru? Ini Tia lah, bukan jenis suka ambil tahu pasal tepi kain atau seluar orang. Lantak lahh, bentak hati kecil aku. Tak aku duga, Danial menyapa aku dengan slumber.

Danial: Hye Tia, join sekali dengan korang boleh?

*diam*

Aku pandang Amer, aku pandang Amoii chii. Masing masing bagi signal nak blah dari situ. Keadaan kusut bila Danial datang. Memang rosak kan petang aku! pfft. Sambil buat buka blur, aku senyum dekat Danial.

Aku: Hah, duduk arh ape tercegat lagi tu?!
-Amer dengan Amoii chii jeling lagi sama aku. "Argh, lantak la" bisik aku sendiri.

Danial: Ne aku kenal kan awek baru aku, pengganti kau. Ini Fill, sama form dengan kita.

Aku: Ouh, Fill. "Fill in the blank" erk?
-ketawa Amer meledak, Amoi chii sudah tertekan tekan perut dia menahan ketawa.

Danial terdiam. Aku pandang muka Fill, merah! Kesian nya dia jadi bahan ketawa aku hari ini. Har har har. Tak sampai 5 minit, Danial dah angkat punggung. Mungkin dah nak meletup sebab panas sangat. Sambil tarik tangan Fill, terus dia blah dari meja kami. Nah kau! Padan muka. Ada hati nak kena kan aku. Tak pasal-pasal jadi bahan ujikaji fooling around dengan aku. Ah, petang yang menyeronokkan!

*senyum*

So-so Addicted.

Lepas sahaja gua keluar dari Starbuck, dua orang lelaki yang bergaduh menarik perhatian gua tuk menghampiri mereka. Cis, rupanya gaduh pasal perempuan.. Gua tak ambil pusing sebab benda tu remeh sangat bagi gua. Gua terus melangkah tanpa mempedulikan mereka lagi.Gua bukan jenis suka ambil tahu pasal relationship orang. Lantak la mahu bertumbuk ke, sepak ke, terajang sampai terberak sekali pun apa nak heran.

Ketika lepak di taman sambil makan aiskrim, tiba-tiba lelaki yang bergaduh tadi duduk sebelah. Muka dia merah. Tengah-tengah gua makan aiskrim tu, dia buat buat batuk depan gua. pfft. Saje nak cari pasal ne. Gua alih pandangan gua ke arah lain. Sorang lagi lelaki berjalan ke arah gua. Lelaki yang bergaduh dengan mamat sebelah gua tadi.

"Ape lagi ne dua ekor mamat nieh" marah dalam hati.

Gua tetap duduk di situ. Lantak la dia orang nak gaduh tepi gua, jangan sabitkan gua sudah! Gua bukak beg sandang, terus gua capai majalah Macho! Model lelaki cover majalah tu hensem siot, tapi rasa macam pernah nampak lah pulak. Gua pun padang lelaki sebelah gua tadi. Eh, serupa!! Gua tak puas hati. Lalu gua tarik baju dia pelan-pelan.

Gua: Brader, macam pernah nampak lah lu ne! 
*Gua terus letak cover majalah tadi di sebelah muka dia.
Gua: Same lahh braderr! Dennis Oh kan kan kan?
*gua tunjuk muka excited teramat.

Dennis Oh: Aah, you baru kenal ke I? I kan model.
*mulut gua terlopong luas..

Tanpa mempedulikan dia, gua jilat aiskrim tu lagi sambil selak majalah. pfft, semua hensem hensem. Tapi hensem sahaja tak cukup bagi gua. Perangai hodoh buat ape? Dah la dia bergaduh depan orang ramai. Nak kata ada set lakonan tadi kat sana takde lah pulak. Tiba-tiba sorang lagi lelaki duduk sebelah gua. 

"Ape kess ne? Kene kepit di lelaki pulak hari ni." bebel hati gua lagi.

Tak silap gua mamat sebelah kiri ne actor korea. Ape lah pelik sangat hari gua hari ni. Lepas meet model, actor pulak dahhh! Gua pandang kiri lalu gua cubit lengan baju actor korea tu dengan kuat. Nama dia Gong Yoo.

 Gua: Brader, boleh tepi sikit tak? Rimas lah. Dah takde tempat lain ke nak duduk?
Gong Yoo: Eh ikut suka hati aku lah. Ne bukak tempat duduk kau. 
*sambil dia mengesot rapat ke arah gua
Gua: Elok elok la brader, gua duduk sini dulu. Kalau nak gaduh, gaduh la kat lain.
*Gua pandang Dennis Oh, boleh pulak dia buat relex? pfft

Gua tak puas hati gua pun bangun. Tiba-tiba si Gong Yoo tarik beg sandang gua.. "Pop" aiskrim gua jatuh atas baju gua. Hati gua panas. Lalu gua ambil aiskrim yang jatuh atas baju gua, gua sapu muka Gong Yoo. Terus gua jalan laju, meneju ke tandas awam. "Ape lah malang sangat nasib hari ni." tu lah yang bermain di fikiran gua. Gua tak puas hati, baju gua baru je beli. Dah la mahal pulak tu, habis kotor! Akibat warna coklat dari askrim yang jatuh tadi, terpaksa la gua masuk ke kedai Topshop dan berpusu-pusu bersama orang ramai ke dalam perut pusat beli belah.

Lepas memilih baju yang sesuai, gua pergi ke casher. Sambil memcari purse, sorang laki datang bayar baju gua. Argh, Dennis Oh? Ape cer lak ne? Suruh gua hutang budi dengan dia ke ape? Gua tarik muka masam bersama mulut itik 4 inci. Protes tunjuk gua marah. Gua hulurkan duit kepada dia, dia menolak dengan baik. Pfft, ikut suka kau lah. Orang dah belanja, nasib aku lah hari ni. Keluar sahaja dari kedai, gua menuju ke restroom. Yelah nak salin baju yang kotor ne.. Dennis masih ikut gua. Gua buat bodoh je. Nak tengok, dia masuk ke tak restroom nanti. Har har har. Otak jahat gua tengah bermain.

Dennis: You marah?
Gua: Eh tak lah, suka sangattt! *muncung 4 inci masih di bibir.
Dennis: I tunggu you dekat luar ye??
Gua: Hurmm... *"lantak lu lah" bisik dengan pelahan.

Ketika berjalan menuju ke dalam, gua nampak tanda, AWAS LICIN! Gua masih berjalan dengan slumber. Mak cik yang sedang mop lantai bagi jeling 90 darjah. Gua pulak senyum sahaje. Annoying kan? Har har har. Tanpa ambil peduli mak cik tu tengah berleter dan mop-kan kembali tempat yang gua pijak tadi, tiba tiba gua terjatuh..

Bila gua bangun, gua raba dahi licin gua. pfft Benjol? Itu yang pertama muncul dalam otak gua sebelum rasa sakit. Gua perasan gua tercium lantai. Bila bukak mata gua nampak kertas kerja cuti sekolah bertaburan di lantai bilik.. Wtf? Mimpi lagi ke? Harharhar,


pssst*Igauan akibat overdos layan korean sepanjang cuti sekolah!


To fast,

Cuti, cuti, cuti, cuti, cuti, cuti, cuti dan sekolah. 



-Bye cuti. 


*Hello sekolah.


psstt*cuti present for how much week we spend for school holiday

Disember Malam.

Kepala mula rasa berdenyut. Hidung mula berair. Dah tak salah lagi. Gua demam! Body temprature naik lagi. Selepas minta bonda buatkan satu mug milo panas, gua terus cari duit. Kutip beberapa keping syiling bersama dua keping not RM 1. Dah, cukup tu.. Gua omong sendirian. Lepas semua dah cukup terus gua minta kebenaran bonda untuk ke kedai.

Dengan berseluar tido dan T-shirt Shell gua terus mencapai shawal dan mengenakan dengan ala kadar. Tak perlu berdandan, bukan nya hendak ke mall. Melangkah keluar dari pintu pagar sahaja, gua terbau bau yang sangat busuk. Gua dongak ke langit, nampaknya bulan mengambang penuh. Alang alang sudah melangkah, biar lah sampai ke kedai. Tiba tiba gua tersepak sesuatu! Tak guna, sape lah buang perut ikan depan pintu belakang rumah gua ne! pffft. omong dalam hati.

Ketika berjalan celah rumah jiran, gua pandang lah tingkap bilik rumah tu. Gua nampak anak jiran gua tengah pakai skaff sambil berpijami. Konon tiru stail modek. Dia berjalan sambil menilik muka di cermin tingkap itu. Gua yakin dia tak nampak gua. Gua terus senyum, dan terus mengetuk tingkap bilik dia. "Hoii," jerit Lukman. Gua terus gelak dan blahh. Nampak nya dia baru perasan.

Lepas beli Meggi Kari dan Mee Sedap, terus gua masuk meluru pulang ke rumah. Cuaca sejuk gaban macam dekat Iceland dalam mimpi gua. Bonda masih di bilik gua bersama bapak. Ber-facebook-ing. pfft. Air milo gua juga tak siap nampak gaya nya. Gua malas nak ambil tahu, terus gua masuk dapur masak meggi yang di beli tadi. Sudah takde yang lain untuk dilahap malam ni..

Oleh sebab gua terlambat hendak menonton mega movie, terus gua angkut periuk meggi yang baru masak ke depan tv. Sruppp, gua hirup meggi tu pelahan-lahan. Lepas teguk air sejuk dari peti, tiba tiba tahi cicak jatuh dihadapan periuk meggi gua. Cis, !@#$% punya cicak. Hilang selera gua nak makan meggi!

Bila Ramai Orang,


Itu hari, gua check lesen memandu gua. Tilik punya tilik. Rupanya dah expired date. Gua terus ajak bapak gua pergi sambung lesen. Alah, gua baru jer dapat lesen L so gua masih sengal sengal gaban sikit, tak tau nak pergi sambung macam mana. Member gua bilang sambung dekat Pejabat Pos pun boleh. Tapi dah alang-alang lalu depan JPJ, bapak gua terus singgah. Dia kata mudah dan cepat. Tak payah pergi Pejabat Pos, then minggu ne gua boleh terus buat QTI untuk lesen P.

Nak di jadikan cerita, gua baru pulang dari Kelantan. Singgah la JPJ yang berhampiran. Masuk ke dalam dengan muka poyo lagi sengal, gua terus duduk. Bapak gua jeling jeling, bagi isyarat suruh ambil number. Gua sengeh dan buat selamber. Bapak gua terus ambil number giliran. Gua masih ingat, angka giliran gua 189. Sekarang baru sahaja 174. Keadaan tak crowded mana. Sedang sedang sahaja.

Lepas 2 3 minit gua duduk, bapak gua bilang nak keluar jumpa member dia. So gua sit alone there. Datang la sorang awek duduk berhampiran gua. Gua perasan ada budak laki seorang dengan dia. Mungkin adik dia kowt, gua omong dalam hati. Gua jadi tak sedap duduk, yelah kerusi bertentangan dengan gua. Tak lama lepas tu datang sorang brader. Brader tu dudk antara dua orang tadi tu. Gua dengar lah brader tu cakap dengan awek tu.

Brader: Awok make dok lagi ni *slang kelantan.
Awek: I tak makan lagi. Takut nanti tak sempat pulak awak nak datang sini.

**********

Punggung gua mula rasa panas. Nak keluar ke tak nak. Itu yang tengah bermain dalam fikiran gua masa tu. Gua perasan, budak lelaki tu ada curi curi pandang gua. Tapi gua buat bodoh. Sambil tengah tunggu bapak gua, gua perhati sekeliling. Gua nampak sorang budak laki umor 5 tahun sedang bermain. Tiba-tiba dia tarik seluar sorang pak cik ni. Pak cik tu jeling, budak tu pun lari dekat bapak dia. Dengan slumber nya budak itu terus menarik kembali seluar pak cik tu dekat kaunter pembaharuan lesen. Tak sempat pak cik tu nak marah, budak tu dah bukak langkah seribu.

Mata gua tiba tiba tertumu dekat sorang uncle ne. Dari tadi keluar masuk dalam ofis JPJ. Dengan berseluar jeans dan t-shirt yang tak berjenama, dia pergi dari satu kuanter ke kuanter yang lain. Tiba-tiba bapak budak kecik tadi sound. "Jale molek sikit. Dok soh nok debey sangat gak." Gua gelak tertahan tahan. Kesian uncle tu.

Gua pandang sebelah kiri gua, budak tu masih lagi memerhati gua. Tiba tiba je gua geram. Gua gigit bibir gua. Terus gua berdiri, budak lelaki tu macam terkejut. Gua mula nak maki hamun budak tu, tiba tiba terhenti. Gua nampak bapak gua masuk dalam ofis balik. Gua dengan slumber nya duduk kembali. Niat gua terhalang. pfft.

Lebih kurang 5 minit kemudian, angka giliran gua tiba. Gua bukak purse klasik gua sambil jeling cermin di dalam purse, gua kasi Lesen Memandu gua dekat bapak gua. Bapak gua terus pergi ke kuanter bayaran. Gua pandang dekat budak lelaki tu dan kasi mata berapi gua. Gua terus berdiri dan keluar dari ofis JPJ bila dengar bapak gua panggil. Ok, dude lu terlepas kali ne. Line kali ada chance, gua sambar lu... Gua terus melangkah keluar dari ofis JPJ. Dan bonda gua pula tersenyum sambil menunggu kami di dalam kereta. The end.

Ofghilen.

Keadaan di dapur kelam kabut. Itu la keadaan nya. Tapi gua tak kesah. Sebab golongan ibu sibuk memasak. Gua turut join sekali. Turun dapur, kasi kotor tangan sikit. Baru anak perempuan. Hampir sebulan tidak meng-update blog. So sorry dude and babe. Gua lihat di dashboard, follower dah berkurang. Gua mintak maaf banyak banyak.. Siaran blog tergendala buat sebulan. Harap follower yang lain masih setia. Nanti ada masa senggang gua update ini blogeh. Yang pasti dalam waktu terdekat ni, gua dah kurang busy. :)

#4Tahun.

4Tahun :)

Suatu hari yang panas terik, lingkungan jam 12.30 tengah hari;

Pulang dari Tadika, petang yang panas.. Berjalan kaki dari Tadika Kemas, Keratong 6 ke perumahan guru Keratong 6.. Dia hanya pulang ke rumah berjalan kaki sejauh 1km dengan jalan yang berliku dan berbukit..  Dalam hati budak kecil itu membara kepanasan. Mungkin geram terpaksa tunggu bonda nya begitu lama di tadika. Oleh itu, dia ambil jalan mudah. Pulang jalan kaki berseorangan! Semua rakan-rakan nya sudah pulang dengan ibu masing-masing. Pada masa itu, dia berasa seperti hendak menagis. Yelah, di tinggalkan berseorangan. Bonda pula lambat.

Mulut nya muncung bak itik.. Muka nya masam dan merah akibat terik matahari di kepala. "Nak pulang rumah cepat!" itu jer yang terdetik dalam fikirannya. Tanpa dia fikir bahaya berseorangan! pfft.. hampir 500 m lagi dari rumahnya. Kelihatang seorang wanita linkungan 30-an sedang membawa motor suzuki biru. Ouh, itu ibu nya.. Dia makin berjalan dengan pantas. Mahu mendekati ibu nya. Lalu dia terus naik motor Suzuki biru itu. 

"Cepat mak! Haus ne!" bilang budak itu kepada bonda nya. Bonda nya terus membuat U-turn dan pulang ke rumah. 

Hold My Hand.


Buat cuci taik telinge.
Kasi peace dalam jiwa.
Senang jer.
CLICK PLAY.
Lepas tu dengar dan amatinya betul-betul.

Suparjo,

Hidup gua dah kembali ceria. Yeah, chill chill. Btw, hari ini gua buat ayam tandoori bakar sama bonda gua. Bau dia mengancam. Tapi bende yang paling best sekali hari ini, gua tonton "He was Cool" movie korean, 5 kali ulangan tanpa henti. Gila kan?

Gua lihat hari ini langit cerah, sama macam mood bapak gua dan bonda gua. Gua senang. Takde lagi susah payah hati ini gundah. Tapi sekarang gua naik fedup. Sebab tak boleh nak loading FarmVille. Gua rasa pokok-pokok yang gua tanam tu dah boleh tuai. Tapi line lembab macam siput. Sekarang tengad download "Baby and Me" pulak. Korean's movie lagi. pfft.. -,-'

Lihat dan Tangkap









Gua punya suka lah gua nak captured picture apa sekali pun. 
Lu tak kesah kan kan kan?

- Have a nice holiday follower ! -

Terus Terang.


Makin hari, gua makin busy. Bukan nak belagak, tapi sebenarnya tak ada apa pun yang busy. Cuma tempahan Chocolate Moist Cake oleh saudara terdekat sempena hari esok. Kadang, gua geram jugak, sebab last minute baru kasi tau nak tempah. Btw, petang ne dah la nak balik Kelantan. Sekarang, Puan Besar sedang cari barang buat kek. Tulang belakang gua sakit, terpaksa duduk rumah saje, kesian Puan Besar. Gua tak dapat tolong. Lagi pun tugas gua buat Choco Moist Cake sahaja.

Blog ne dah usang, rasa malas dah nak update. Cerita-cerita di blog kemudian cerita lah gua sambung. Penat-lah. Okey, nawaitu gua baik, cuma tak kena cara sekarang ne kan? Gua nak buat kek tu, tapi mungkin, mungkin tidur lewat malam ni. Btw, Selamat Hari Raya Korban esok. Tak sabar nak balik kampung. Bye-

fhgen-of-min

I have no idea to write about. My story will be post soon. TQ. 
Right now, my mind is stuck between the traffic light and the zebra crossing. 
I don't know what I should do.. Aigo!
No need to mention about that.
And
Good Night.

Dairi Cinta Seorang Lelaki. 2


11 March

Hari ini aku tak sihat. Pergi collage pon tidak.Lepas balik klinik, kau datang melawat aku petang tadi. Kau kata "Cepat lah baik nanti, aku tak sunyi lagi! Aku nak dengar kau gelak, kau buat lawak macam selalu." Aku cuma senyum. Aku bilang "Doa kepada Allah supaya aku cepat sembuh." Kau diam. Aku tau kau tak kuat sangat bab-bab agama. Aku tau ibdat kau jarang yang penuh. Aku cuma nak bimbing kau.

Lepas kau pulang, aku tanya mak aku. Kenapa sesetengah orang sukar tinggal tabiat buruk? Mak aku tanya aku balik, sebab apa aku suka drift kereta? Aku jawab sebab aku dah jatuh cinta dan dah semula jadi dalam diri aku. Mak aku senyum dan jawapan pada soalan aku terletak di tangan aku sendiri. Baru aku faham, rupanya bukan senang nak ubah sesorang kepada kebaikan. 

Lepas makan malam, aku tonton tv. Mata aku melekat di kaca tv, tapi fikiran aku sudah infinity. Apa yang aku bayangkan cuma kau. Aku harap kau boleh teman aku di sini. Sebab aku dah tak lalu nak makan, bila kau masam muka, bila kau sedih, bila kau nagis. Aku teringat balik, kau pernah marah aku sebab aku mintak kau pakai tudung. Aku tau kau suka bergaya, kau suka pakai skinny, aku pun sama. Tapi bagi aku kalau awek aku, aku nak kau nampak ayu. Nak bergaya pakai baju kurung pon cantik. Tapi kau tak nak. Takpe, nanti lama-lama aku harap kau terbuka hati nak berubah fesyen sebab aku takut bila di akhirat Tuhan seksa aku, sebab aku tak nasihat kau di dunia. Atas kau lah nak berubah atau tidak tapi aku tetap akan bimbing kau. Sebab aku nak kau tau aku sayang kau sampai bila-bila.

Kimia kita. 2



Selepas hari itu, ya hari si gadis menagis, Sang Pencinta pergi. Sudah aku bilang, pergi bukan membawa diri, tapi penipu besar jika tidak ada sekelumit pown rasa kecewa dalam hati dia. Ketika ini, Sang Pencinta agak berduka. Coba dia membina kembali rasa cinta itu, tapi bukan bermakna sudah hilang rasa itu, tapi ingin mengukuhkan lagi rasa cinta sayang kasih dia terhadap gadis. Benar, dia sedang di duga dugaan yang melampau. Ada ketika dia rasa bagai putus asa!

Petang itu, dia nikmati coffee dengan tenang. Fikiran yang rungsing itu sudah temui penyelesaian bagi masalahnya. Pagi esok dia mesti temui gadis itu. Tidak tahan dia menanggung beban rindunya. Bila difikirkan kembali, bodoh lah dia kalau tidak meninggalkan gadis itu. Tapi apa boleh dia buat? Inilah dikatakan kuasa cinta. Cinta boleh ubah dari yang bijak pandai jadi bodoh macam keldai. Sang Pencinta masih tahu batasnya. Walaupon dia diperlakukan seperti hamba abdi cinta tapi maruahnya masih ada nilai.

Esoknya mereka bertemu di Starbuck. Tempat mereka selalu lepak. Gadis ada dihadapan Sang Pencinta sekarang. Dia kelihatan seperti serba salah. Keadaan dia juga bagai tak terurus. Sang Pencinta masih biasa, berlagak cool, macho di hadapan gadis. Bagai tiada apa yang berlaku antara mereka.

"Aku minta maaf." bilang Gadis.
"Erm.." diam.
"Aku tau aku terlalu ikut perasaan. Aku buta selama ini. Maaf"
"Aku tak tahu nak kata apa Gadis."
"Maaf aku buat kau macam patung aku"
"Aku baru sedar selama ini kau disebelah aku bukan dia."

Sang Pencinta gengam tangan Gadis. Erat. Air mata Gadis menitis lagi. "Terima kasih" bilang gadis lagi. Mereka keluar dari cafe tersebut sambil tersenyum.


****************************


Duka bagi Sang Pencinta sudah berakhir tapi ini tidak bermakna mereka akan bahagia sampai ke akhirnya. Dugaan selalu ada, dan setiap dugaan Tuhan tahu bahawa hamba-Nya itu mampu untuk meringtanginya.


The end

10 Perkara Yang Gua Benci Pasal Lu.


Musim sekolah sudah bermula, Kast dan Evelin si penggila puisi masih kekal bersahabat berdua. Rapat! Apa yang dikatakan oleh pelajar lain di sekolahnya tentang diri mereka, langsung tak diambil kesah. Peduli apa gua? Itulah ayat yang sering terpacul dibibir Kast. Baginya, kata-kata seperti itu tidak memberi kesan buruk padanya. Di beri gelaran "Cik Banyak Pendapat" langsung tidak berbekas dijiwanya. Sifatnya yang sukar didampingi dan agak keras kepala membuatkan tiada seorang lelaki pun yang mahu atau sanggup keluar ber-dating dengannya. Di sebabkan oleh, dia merupakan Cik Banyak Pendapat dan pelajar terpintar di grade 11.

Barces pula adik kepada Kast. Jauh berbeza, dari sudut rupa dan perangai. Bagai langit dengan bumi! Apa yang Barces hanya tahu bergaya dengan pakaian ala-ala 90-an dan vintage-nya disamping kontrol ayu apabila berhadapan dengan lelaki.Segala masalah padanya hanya dianggap enteng dan mudah. Tapi hanya satu saja yang menghalang adik beradik tersebut. 

TIADA CINTA ATAU COUPLE SEHINGGA 
UMUR 18 TAHUN KEATAS & MEMASUKI COLLAGE.

Itulah larangan dan undang-undang ketat bapa mereka Encik Dirk. Kast amat patuh dengan peraturan itu. Namun Barces pula sering kali cuba untuk melanggarnya, baginya dia sudah cukup matang untuk merasa nikmat cinta. Remaja, segalanya ingin mencuba. Tapi bagi Kast dia sudah tau apa erti cinta itu. Cinta itu dusta baginya dan dia sudah serik sehingga membuatkan popularitinya sebelum ini Budak Paling Famous di sekolah telah diambil oleh adiknya.

Kini Kast seorang yang anti-sosial dan mempunyai kata-kata yang pedas sehingga sering di halau dari kelas sastera dan berjumpa dengan guru kaunsling akibat memberi pendapat dan idea yang bertentangan dengan gurunya Encik Black. 

Clark, pelajar  baru di sekolah itu mula menaruh hati kepada Barces. Baginya Barces seorang yang lemah lembut dan segalanya tentang Barces indah dimatanya. Lelaki, terlalu mudah menilai perempuan cantik. Setelah diberi amaran oleh Manches tentang perangai sebenar Barces dan mengenai peraturan keluarga mereka. Clark mula merancang sesuatu bagi mengajak Barces keluar dengannya.

to-be-continue

Pengikat Kata,


Nada dering "Kiss Me Thru The Phone" berkumandang di tepi meja. Gua lihat, dan tertera nama cikgu tusyen gua di skrin telefon. Hanya ada dua kabar yang mungkin gua dapat dari panggilan tersebut. Tusyen dibatalkan atau berjalan seperti minggu-minggu biasa. Tapi gua dah dapat hidu, mungkin tiada tusyen malam ini.

Jangkaan gua tepat.. Tiada tusyen. Erti kata lain, mungkin tidak sempat juga gua menghabiskan topik kimia bab 7. Agak kesal. Sebab gua masih belum dapat habiskan topik tersebut. Mungkin gua terlalu bergantung kepada guru. Sehingga ilmu pun hendak disuap oleh guru. Bukan anak murid yang cari guru. Aduh, sudah terbalik.

Malam ini gua ingat ingin chill dan relex dengan lagu irama jazz sambil baring dan texting. Tapi bila gua fikir balik, ini minggu exam, gua kena lupa niat gua itu. Hari ini gua rasa sangat penat dan tensi. Emosi macam gaban, tapi gua hanya mampu berserah. Semuanya telah berlaku. Tak mungking gua dapat ulang balik masa itu dan betulkan kesilapan yang lepas. Mungkin ada hikmah, gua tak dapat nak beri perhatian sepenuhnya kepada kertas Matematik Tambahan. Dan sedikit kecewa apabila gua baru sedar, kertas Bahasa gua agak lari sedikit dari tajuk asal. Harap kertas 2 dapat membantu. amin..

Dugaan-Nya


Langit petang October mendung. Bagi gua October bulan akhir. Ini yang gua nanti. "Cuti". Hanya satu patah perkataan. Petang October tahun ini memang redup. Tapi ia juga mungkin boleh jadi cerah dan nyaman seperti bulan-bulan lain. Kini sudah pertengahan October. Gua rasa, diri gua masih ditakat yang sama.

Gua ingin perubahan lagi. Sifat tidak puas hati selalu ada. Manusia... Pendusta jika spesis ini tiada rasa tidak puas hati. Sama ada diri sendiri mahupun orang lain. Itulah manusia. Gua juga sebahagia daripadanya.

Sedar tak sedar, blog ini sudah lama terabai. Insaf bagi gua, tapi masih berani mengambil risiko yang besar. Itu juga sifat manusia. Gua juga sudah rasa penat. Terabai. Sendiri. Bukan mudah untuk lalui. Cuma Tuhan yang tahu. Tapi setiap dugaan yang diberi-Nya, DIA tahu bahawa hamba-Nya itu mampu mengatasinya. Itulah Tuhan yang mencipta sekalian alam. Tiada yang lebih mengetahui daripada Allah S.W.T.

Anak Seni,


Tangan gua sangat berseni,
Jadi.
Gua sangat hargai tangan gua.
Yang.
Selalu buat gua rasa cool dan
Gua.
Sangat banga kerana,
Mampu.
melukis sesuatu yang indah dan
Hanya.
melihat hasilnya sambil
Tersenyum.
tampa berkata apa apa.

Selamat,


Selamat pulang kepada diri gua sendiri. Cik Puan Besar masih tidak tahu.
 Tak mengapa, tidak perlu cerita panjang lebar. Bazir air liur sahaja. 
Yang penting, kita ucap selamat (!)
Tos mak cik, pak cik sekalian.


fuck, Im high

Goodbye,


Blogg aku dah jemu dengan kau. Mukabuku aku dah delete terus. Memang langsung tak berfaedah siot blog ne. Aku dah gila naik menyampah dengan blog ne, teringin sangat nak  delete sahaja, tapi aku masih ingat follower-follower aku. Kau bawak malang lah blog. Malas dah aku nak update kau blog. Sudah gatal tangan aku bila sentuh keyboard bila nak post entry dalam blog ne.. GOODBYE!

Dairi Cinta Seorang Lelaki.


29 Februari,

Semalam kau merajuk dengan aku, tapi aku suka tengok kau merajuk. Alah, aku tau rajuk kau sekejap sahaja. Kemudian, aku cubit pipi kau lagi. Kau geram lalu kau tahan lagi geram kau tu sampai merah pipi kau. Dalam hati aku cakap, cantik betul ciptaan tuhan. Lagi cantik kalau kau pakai tudung. Sumpah aku tak tipu. Bila aku dengan kau, aku tak pernah bergurau lebih lebih. Aku tau kita bukan muhrim. Jadi aku pelihara kau baik-baik. Kalau boleh aku tak nak aurat kau terdedah. Betul, aku tak pernah tipu sayang.

Hari ni aku seronok, bila kau datang awal pagi sambil bawak kek special untuk aku. Kau bilang kek tu kau buat sendiri. Mak aku dah kenal dengan kau, mak aku pown ada cakap kau memang sesuai dengan aku. Mak, jodoh tu di tangan Tuhan. Andai aku mati hari ini, aku tetap akan terpisah  dengan dia yang aku sayang. Semoga umur aku panjang Tuhan.

Lepas sambut birthday aku ke-21, kau bawak aku keluar jalan-jalan. Kau cakap, aku dah tua. Aku cuma gelak sahaja. Dalam hati aku bilang, alah tua ke muda ke kau tetap sayang aku kan? Tapi ia cuma bergema dalam hati. Aku tak luahkannya dibibir. Bagi aku lafaz cinta aku sukar nak diluahkan. Aku cuma ucap bila perlu. Dan simpan bagi pupuk lagi rasa sayang terhadap kau. 

Aku Dengan Kau. 2



Makin hari, hidup aku dah berubah. Bukan macam dulu dulu lagi. Asyik berkepit dengan jantan. Lepas Danial, aku rasa dah malas nak couple couple neih. Ingat aku neih hamba abdi cinta kaa?? Rasa jugak nak berubah. Takkan nak jadi player seumur hidup, bukan?

Malam itu, Danial call aku. Eh jantannn neih, degus aku dalam hati. Aku pick up call dia. 

Danial: "Hello."

Aku: Hurmm,,

Danial: Takkan "Hurmmm" jer kowt? Say something dear.

Aku: Ko nak ape bangsat?

Danial: Saja aku call nak sakitkan hati kau. HAHA.

Aku: Ouhh. ok, semoga berjaya.(then i off the fon)

Betol jantan ne tak guna, kan? Saja nak sakitkan hati aku. Kadang, aku terfikir ape motif dia buat macam tu? Nak bazirkan prepaid ke ape? Duh. lantak dia larh. Esoknya, aku dengar berita, Danial couple dengan budak perempuan mana tah. Si amoi chiii duk bising bising dekat aku pasal si Danial neih. Macam la aku ambil peduli pasal mamat tu. Kemudian, petang itu juga aku nampak dia berkepit dengan awek baru dia. Sengaja dia bawak awek baru dia tu jalan depan rumah aku. Errr. menyampah!

Semalam Bukan Hari ini. (Part 3)


Lepas hari itu, hubungan mereka kembali baik semula. Hari hari mereka kembali indah semula. Dara sudah pasti Teruna cintakan dirinya. Teruna juga merasakan benda yang sama. Hilang sangsi kedua-dua pasagan ini. Mungkin ada hikmah disebalik perjumpaan mereka di sekolah Teruna itu. Hari yang mereka lalui bersama kembali ceria. Mungkin di mata mereka indah belaka. Tapi masih ada hati busuk yang tidak senang melihat kebahagiaan pasangan tersebut. Manusia, sudah pasti ada rasa cemburu dan tidak senang, bila melihat orang lain bahagia.

Petang itu, Dara pulang ke rumahnya. Dia sudah bosan tinggal di asrama. Memandangkan minggu tersebut minggu pulang ke rumah, maka hati Dara jadi lebih senang daripada dia fly (keluar asrama senyap2) dari asrama untuk pulang ke rumah. Seperti biasa, pasti Dara akan membuka laman laman yang disukai ect, Myspace & Tagged. Sudah rutinnya, apabila pulang ke rumah dia akan membuka internet dan ber"chating" dengan mana mana rakan di laman sosial tersebut. Tapi, kali ini berbeza. seseorang dari sekolah yang sama dengan Teruna kesayangan-nya telah membuat permintaan untuk menjadi temannya.

Pada awal-nya, Dara tidak ambil peduli tentang perempuan yang "telah" menjadi temannya itu. Tetapi, secara tiba tiba, perempuan tersebut bertanyakan hunbungan Dara dan Teruna. Dara menjadi binggung. Bagai mana perempuan tersebut boleh mengetahui hubungan mereka. Hati Dara makin tidak sedap. Siapakah perempuan itu? Mengapa menanyakan hubungan-nya dengan Teruna. Setahu Dara, Teruna tidak rapat dengan perempuan di sekolahnya itu. Lebih lebih lagi, Teruna juga jenis yang sukar untuk dirapati oleh perempuan. Mungkin dek kerana Teruna seorang yang bermulut lancang juga dan begitu anti dengan perempuan-perempuan yang cuba mendekatinya.

Perempuan itu menayakan pelbagai soalan yang rumit sehingga membuat hati Dara tidak tenang. Soalan yang ditanyakan begitu mencurigakan. Seperti Dara ditangkap dan disoal siasat oleh perempuan tersebut. Bagai ada yang tidak kena. Lantas dibuka profile perempuan tersebut. Terpangpang di page perempuan tersebut gambar Teruna kesayangannya! Hati teruna panas! Sungguh panas, dan tidak pernah dia rasakan sedemikian rupa.

Terus Dara menelefon Teruna. Teruna mula pelik dengan angin Dara yang tidak menentu, dan marah marah kepadanya. Teruna masih lagi sempat bergurau ketika Dara menanyakan hal kesetiaannya terhadap Dara. Akhirnya bila dipujuk oleh Teruna untuk mengetahui hal sebenar lalu Dara menceritakan bagaimana dia disoal siasat oleh perempuan itu. Di beritahunya tentang nama perempuan tersebut kepada Teruna dan bagai mana dia disoal siasat. Dara bagaikan mahu menagis ketika dia menceritakan hal tersebut. Tiba tiba ketawa teruna meledak dengan besar. Lagi geram Dara pabila Teruna mentertawakan dirinya. Lalu Dara memutuskan talian telefon tersebut. Menagis larh Dara malam itu.

Tidak lama kemudian Teruna menelefon Dara, Dara buat endah tidak endah. Akhirnya, Dara mengangkat juga panggilan dari Teruna itu. Dara hanya senyap sahaja. Membiarkan Teruna menerangkan segala-galanya. Teruna tidak mahu masalah perempuan itu menjadi pergaduhan besar mereka berdua. Lalu diceritakan mengenai perempuan tersebut. Perempuan tersebut merupakan classmate si Teruna. Mereka tidak begitu rapat kerana, semua member-member perempuan tersebut merupakan golongan yang banyak mulut. Teruna memberi gelaran kepada mereka "Keliwon". Bagai hendak pecah perut  Dara, apabila dia ketawa. Di bibir Teruna terukir sekuntum senyuman pabila mendengar Dara ketawa.

Kemudian Teruna menyambung kembali ceritanya bahawa, kumpulan perempuan tersebut tidak puas hati dengannya. Teruna juga telah meminta perjelasan daripadan mereka semua. Rupanya mereka merancang untuk mengenakan Teruna dan Dara. Sengaja perempuan yang menyoal siasatnya itu meletakkan gambar Teruna yang ditangkap secara curi curi itu kedalam page-nya.

Dara masih lagi tidak puas hati, kemudian menayakan sendiri apa yang berlegar difikirannya kepada perempuan tersebut. Akhirnya perempuan tersebut menceritakan sendiri. Terkejut juga perempuan tersebut pabila mengetahui hubungan Teruna dan Dara hampir retak akibat rancangan mereka itu. Akhirnya perempuan tersebut meminta maaf atas kesalahannya itu. Perempuan itu juga mengatakan, mereka suka menyakat Teruna kerana Teruna selalu sahaja ponteng kelas dan sebagainya. Dara hanya tersenyum membaca perbualan mereka berdua. Dia lebih kenal hati Teruna itu yang sering buat perkara yang berlawanan dengan disiplin sekolah.

Akhirnya, Dara menanyakan bagaimana mereka boleh mengetahui hubungan Teruna dengannya.Perempuan itu menceritakan bahawa, salah seorang dari kumpulan kawannya mempunyai talian saudara dengan kawan baik Dara.Kawan baik Dara telah menanyakan tentang bagaimana Teruna di sekolah dari sepupunya iaitu salah seorang daripada anggota kumpulan tersebut. Tahu larh Dara bagaimana mereka boleh mengetahuinya.Dara masih lagi belagak merajuk pabila berdepan dengan Teruna. Dalam hati Dara, dia bangga kerana orang dia sayangi itu tidak begitu melayani perempuan perempuan di sekolahnya.

To be continue.

Saya Berharap,






I wish i could have you again.
I wish i could meet you again.
I wish i could talk to you again
I wish i could laugh together with you like before.
And Im making a wish cause, 
I hope we're togethere again just like the old days.
But not as in a relationship, 
But, as a bestfriend ever!
If i could go to the past time,
I will tell myself to not accept you as a Bf.
I madly desire to repair our friendship.
I miss you as friends dude. :(










p/s:I really regret with what happen to us now. :'(

Bapak bilang,


Bapak aku bilang nascaffe itu banyak kafien.
Kafien tak baik untuk kesihatan, bapak bilang lagi.
Jangan minum Kinah! Bapak aku nasihat lagi.

Aku bilang balik, rokok itu ada nakortin.
Baik untuk kesihatan, hisap la banyak lagi yer pak!
Nanti aku bilang berapa batang rokok yang boleh muat dalam mulut bapak.
Hisap larh puas puas yer pak. 





p/s:Act, aku dah LOIKE nascaffe. Cilakak betol. -.-"

Kimia kita.


Petang itu, langit mendung. Awan hitam berarak perlahan-lahan, menunjuk petanda untuk hujan. Dia tenum dalam-dalam langit mendung itu. Yeah, hati dia sedang gundah gulana, hitam seperti awan yang berarak itu. Makin hari makin terasa pedihnya. Dia bernama Sang Pencinta begitu sabar meniti hari hari kelam yang berlalu. Dia tahu hatinya dirobek dan diperbadutkan oleh gadis itu. Tapi dia hanya biarkan sahaja. Biarlah jatuh berkali-kali, dihumban ke dalam lecah dan becak. Itu sudah rutin dirinya apabila diperkotak katikkan, hatinya begitu sabar. Teramat sabar, menempuhi kerenah gadis itu.

Hari ini, gadis itu curang lagi. Di hadapannya sendiri, gadis itu memeluk bekas kekasihnya. Hati lelaki mana tidak tercabar, pabila dilakukan sedemikian rupa?  Dia hanya biarkan sahaja gadis itu. Nak dihalang takut, merajuk pula. Pabila disoal, bergaduh pula. Akibat terlalu sayang, dia biarkan sahaja. Biarpun dia berkelakuan seperti itu. Luka hatinya, tapi terubat pabila melihat si gadis tersenyum. Gadis itu dan bekas kekasihnya bergengaman tangan. Erat! Sang Pencinta hanya berjalan di belakang pasangan itu. Dia tahu gadis yang dia cintai itu masih sayang kepada bekas kekasihnya itu. Tapi dia tidak berdaya untuk menghalang rasa sayang gadis itu. Maka, akhirnya Sang Pencinta makan hati seorang diri.

Walaupun gadis itu merupakan kekasih Sang Pencinta, tapi Sang Pencinta hanya diperlakukan seperti badut apabila bersama bekas kekasihnya. Pabila bekas kekasihnya tiada baru dia mencari Sang Pencinta. Pernah Sang Pencinta dikatakan dayus oleh gadis itu, tapi omongan itu tidak diambil cakna. Gadis itu tidak pernah mengambil kesempatan ke atas kemewahan Sang Pencinta. Dirinya sudah berada dalam keluarga atasan. Tidak perlu meminta satu sen pown kepada kekasihnya itu.

Suatu petang, gadis itu menagis, Sang Pencinta juga dicarinya. Gadis itu menagis sepuasnya di hadapan Sang Pencinta. Tiada malu tida segan, terus gadis itu terus memeluk dirinya. Dia hanya kaku, lalu melepaskan pelukkan itu perlahan-lahan. Lalu disapu air mata gadis itu.

"Kenapa kau sayang aku Sang Pencinta?"

"Aku sayang kau sebab aku tahu kau ditakdirkan untuk aku dan aku ditakdirkan untuk menjaga kau"

"Kau begitu sabar dengan kerenah ku, tapi bagaiman?"

"Sebab kau ada dalam hati aku dan aku tau kau perlu aku, walaupun mulut kau selalu menafikannya."

"Aku ingin memutuskan hubungan ini, krna ia amat menyeksakan engkau!
 Dan hati aku masih cinta kpd ex bf aku. Maaf."

"Tak perlu kau putuskan hubungan ini gadis, hati aku tetap dengan mu walau berkali kau sakiti hati ini tetap aku sayang kau sampai bila-bila. Dan walaupun aku tau aku tak sempurna seperti ex kau, tapi aku tetap akan bersama dengan kau"

Lalu Sang Pencinta pergi meninggalkan gadis tu sendiri. Bukan membawa diri, tapi cuma pergi dari hembusan nafas yang makin kelam. Gadis terpaku. Bagai ada arus elektrik yang mengalir di dalam badannya melihat pemergian Sang Pencinta.

To be continue.

Minaci Malam Gala.


Selamat malam in addition sekali selamat pagi, mata tak nak lelap lagi. Ni semua pasal budak Shey. Ecehhh, sembang larh hangg Shey kalau hang tak mau snap dengan aku. LOL! Aku nak coffee satu mug, kasi mata ini terkang-kang luas nak bergurau senda bersama-nya. ;) Bukan senang nak berduaaan dalam bilik nieh. Macam lesbo jer bunyi-nya. Eleh kau aper pedulu, kalau aku lesbo pown aku sorang jer. Kau tak pon, aper nak di susah kan? Tapi yang pasti aku bukan lesbian. Untuk skop yang lebih luas mengenai gambar, sila buka link di bawah.


Kala di malam buta ini, aku masih ingat esok pagi kena pergi sekolah. Dengar macam tak best, tapi act aku nak hebohh sikit ada bakar ayam esok. Takkan aku nak avoid kowt? -.-' Lancau betolllll. Tarakk apa, esok boleh bangun awal lagi, maybe. AHAHA. Dah, dah aku nak tido. Jangan banyak songeh pulak. Choww.

Semalam Bukan Hari Ini. (Part 2)


Tangisan Dara semakin ketara, air mata tidak henti henti mencurah keluar. Hati Dara sungguh kecewa, menyangka Teruna telah meninggalkannya. Malu untuk akui-nya bahawa Dara juga turut menyimpan perasaan yang sama, tapi selama ini Dara mampu menahan perasaan semua itu dan menyangkal perasaan tersebut sekuat mungkin. Akhirnya begini la jadinya. Masing masing memendam rasa. Tidak ada yang hendak mengakui-nya. Mungkin akibat terlalu selesa dan tidak mahu kehilangan diantara satu sama lain.

Lalu tanpa membuang masa Dara tidak mahu keadaan ini berterusan sebegini. Segara Dara menyapu air matanya dan menelefon kembali si Teruna. Dara tidak sanggup lagi terseksa memendam rasa, sayang yang kian berat untuk ditanggung lagi. Berkali kali Dara mencuba tetapi tidak dianggkat oleh Teruna. Mungkin Teruna berasa bahawa hatinya di permainkan si Dara. Akhirnya Dara naik geram dan menghantar text kepada Teruna.

TEXT DARI DARA:

Eh kau ne bodoh larh! Pesal tak pick up call ak?
Kau ingt ak tunggul k huh? Bnyk kli ak call kau, kau buat bodoh jer.
Eh kau ne agak2 la nk luah perasaan kat aku. Geram betol ak ne!
kau send text tu wrong time. AKU SAYANG KAU LAH TERUNA!
kau tau tak aku masuk hospital baru ne kene demam panas?? 
mcm mne ak nk rply msg kau? taek betol. 
Pastu mula la ckp x nk contct ak dh. <3
Kau nak aku tak huh Teruna syg?? :D


Akhirnya dua insan ini jatuh cinta, maka jadi lah mereka pasangan kekasih yang bahagia, namun cerita ini tidak berakhir begitu sahaja. Cuti sekolah kain berakhir, bermula la kembali zaman persekolah dua pasangan ini. Teruna membuat keputusan untuk tukar ke sekolah berhampiran dengan Dara memandangkan, sekolah itu juga merupakan sekolah pusat  sukan negeri. Teruna meneruskan pelajarannya di tingkatan 4 di sekolah baru itu. Kini masing masing sibuk dengan persekolahan sendiri. Tak bermakna mereka melupakan antara satu sama lain, walaupun tinggal di asrama mereka masih berhubung rapat. Tidak pernah Dara menyangka yang mereka akan menjadi sebegini rupa. Masing-masing tersenyum sendiri apabila mengingati memori indah bersama.

3 bulan berlalu begitu pantas. Kadang, Dara terfikir, sampai bila dia harus sebegini? Cinta di dalam dunia yang belum pasti. Terlintas juga di hati Dara, adakah Teruna setia bersamanya? Tapi lantas juga Dara membuang rasa itu jauh jauh. Takut juga kalau sesuatu yang buruk berlaku kepada mereka. Kala masing masing sibuk, mula salah satu tidak sempat mengisi masa bersama.

Perlawanan koir peringkat negeri semakin hampir. Dara kian sibuk, Teruna makin lupa padaa si Dara-nya dek kerana latihan sukan yang semakin intensif. Akhirnya masing masing terlupa untuk meluangkan masa bersama. Pertandingan koir peringkat negeri berlangsung di sekolah si Teruna. Argh, baru Dara perasan, hati kecilnya begitu kosong sejak sibuk kebelakangan ini dek kerna koir. Tak mengapa, Dara ingin membuat kejutan kepada Teruna semasa kehadirannya di sekolah Teruna. Tidak dia menyangka akhirnya dia akan bersua muka bersama Teruna yang dulu hanya membuat panggilan video di ruang YM.

Saat yang ditunggu tiba akhirnya. Di kala pasukan koir sedang sibuk membuat persiapan, Dara masih terpinga-pinga. Hatinya tidak sedap, lantas menbuat panggilan kepada Teruna sebelum naik ke pentas untuk membuat persembahan.  "Hello, Teruna? I miss you. Wish me luck." ucap si Dara perlahan-lahan. "Eh, Dara ko dekat mana, apa yang duk merepek neih? Asal lama tak text weihhh? Aku rindu ko la mekk" ucap Teruna dengan geram. Lantas Dara menjawab "Look me on stage after the 3rd choir make a presentation, darling. I hope u're at your school's hall." Terus Dara mematikan panggilan sambil tersenyum, rupanya Teruna masih ingatkan dia.

Lantas Teruna berlari ke arah dewan sekolahnya. Tidak menyangka bahawa Dara kini berada di sekolahnya. Dia tidak begitu ambil tahu akan aktiviti yang berlangsung di sekolahnya dan hanya menumpukan perhatian kepada perlawanan yang akan dia hadapi nanti. Ketika sampai dia terus tersenyum, ternyata Dara sudah di atas pentas membuat persembahan bersama kumpulan choir-nya.. Dia tahu pasti Dara gelisah mencari dirinya, tetapi akhirnya dua mata bertembung juga. Sambil tersenyum melihat Teruna, Dara terus menyanyi dengan merdunya. Usai sahaja persembahan, Teruna tunggu di bawah sambil tersenyum. Mereka diam seribu kata, tapi masing masing hati sedang mekar berbunga.

To be continue. ;)

Pemain Kapet Terbang.


Yeah! Football season around the conner, can't wait which team will win. Act, aku sengaja bikin ini cerita di penghujung musim bola. Aku pasti ramai yang akan post pasal bola. Pasukan fav sudah banyak yang tumbang. Brazil sudah kalah, Argentina sudah tumbang juga. Yang tinggal kini Belanda, Spain, Germany & Urgency.

Dah tak sanggup aku lihat satu persatu pasukan tumbang. Dan kali ini sangat berdendam dengan Germany yang menumbangkan Argentina. Tuihh, harap kekalah Germany akan berlaku apabila berlawan bersama Spain. Kala sabtu lalu, gua terbaca satu status di FB. Dia mengatakan "Perempuan hanya melihat bola kerana ingin mencuri perhatian lelaki. Padahal mereka sama sekali tidak minat untuk mengetahuinya" Memang aku dok gelak keras tadi depan laptop. Tidak menyangka ada juga golongan sebegini. Tapi bagi aku, bola bukan cara nak mencuri perhatian lelaki. Sikit tak guna. Pergh! Takde faedahnya. Bagi aku bola sukan yang sehat damn menarik perhatian aku! Sampai sanggup aku pergi join bapak aku tengok bola di kedai, pada malam buta. Andai larh aku ne lelaki, lama dah main bola sepak. LOL! Semalam, Belanda dah menang. Congerts dude! . kening-kening ;)

Yang pasti, aku memang nak lihat kekalahan Germany. Sakit hati bila KLOSE berkata, "Spain bukan lawan kami, mudah sahaja untuk ditumpaskan." di Harian Metro baru baru ini. Angkuh sungguh mereka, wait and see. I will beat that Germany will lose!

Muka Celup Mat Salleh.


Hari ini, matahari bikin gua panas. Alah biasa larh, musim pemanasan global dunia. Bukannya sejuk selalu macam duduk dalam penghawa dingin. Itu pun masih lagi terasa hangat dunia. Akhirat belum pasti lagi betapa panas matahari ini.

Aktivis di sekolah boosan.. BOOOO! Padan muka, dan kepada pihak sekolah terimas kerna hari ini hari last kegiatan aktiviti ko-kurikulum. Wuhuuuu. Dan oleh kerna hari ini hari last, gua punya Kelab Robotik bikin sukaneka. Wah, dengar macam best tapi sebenarnya hampehhh. Di tambah lagi, dengan muka gua dah kene celup tepung gandum menjadi mat salleh celup.. Boleh dikatakan kelab kami menjadi bahan ketawa umum. Perghh, rasa kemaluan gua dah melekat kat kepala lutut. Tak amik peduli ape orang sekeliling kata, yang pasti kena enjoy! Act, gua punya group menang semua game. Yeah! Thats good. A lotes of candy and I'm promise to my classmate to bring it tomorrow. Tapi malang sebab gua tak bawak kamera, untuk dirakam. Sedih, sobs sobs..

Berita malang pula bagi hari ini, result mid year exam kelas gua tak akan diumumkan. Dan yang paling drastik pabila, gua punya guru kelas mahu bikin suprise kita orang punya result depan mak bapak. Duh, ne tak sedap hati ni. Result macam teruk dan tak guna hampehhhhhhh. -.-' Lepas tu nak diumumkan pula nanti hari perjumpaan ibu bapa, Selasa hadapan. pfft.. Cikgu saya tak nak datang sekolah.

Lubang Hidung Kembang, Gua.



Malam ini gua duk kemas folder dalam laptop. Semua gambar yang dulu dah takde. Jangan banyak soal okey. Gua dah format laptop gua. Tu pasal semua dah ghaib dari laptop. Sebelum tu, gua dah burn semua gambar dalam CD. Eh, bukan semua. Separuh sahaja. Ada yang dipadamkan sekali semasa format. Duh, menyesal tak sudah!

Tadi, gua bukak pendrive gua. Terjumpa la folder "LAWATAN". Gua open larh, pastu teringat balik gambar tu semua masa aku budak form 2. Rasa nak gelak kuat kuat, tengok muka poyo dalam folder tu. Zaman itu memang gua gile malu benci tak suka amik gambar. Memang anti amik gambar, sampai orang nak ambill gambar gua, gua paling muka dekat lain. Pergh! Sekarang, pantang jumpa kamera, terus bagi BIG GOAT's SMILE. Betol zaman dah berubah. ;) 

Ini gambar dari pendrive gua. Nak banyak lagi mintak sendiri dengan gua. Jangan malu nak segan segan pulak. Atau boleh bukak dekat MUKA BUKU gua. 

gile langsung tak pandang camera

jahat muka budak tahi lalat tu.LOL!

Zaman belom matang.

Gila teah, kau buat aku gelak besar tgk muka kau! LOL

Duh, memang benggang tengok gambar nieh.
cikgu snap senyap-senyap.  -.-'

Act, ini semua vacation for prefect. Gua neih penyebok jer nak tumpang sekaki. HAHA. Malam ne Argintina pasti menang. Brazil gua memang dah frusted tertunggeng. Buang masa gua pergi tengok bola dekat kedai mamak. Dah la semua jantan. Gua sekor jer perempuan, abis bau asap rokok selendang gua. Pergh! Tak guna betol. -.-

Aku Dengan Kau.


Malam itu aku menagis. Kau puas hati bukan lihat air mata aku menitis? Pasti kau dok gelak ketawa dengan kawan kawan kau. Bangga dapat lihat perempuan brutal macam aku nagis bukan? sumpah celaka kau! Tapi sebenarnya kau tak tahu aku menagis sebab ape. Kau hanya bangga dapat buat aku menagis sedangkan aku menagis bukan sebab kau. Aku pulak bangga dapat buat action ne dengan bagus depan kau!

Hey jantan keparat, ingat kau cool sangat ke huh? Blahhh larh pergi cari betina lain pulak.. Cara kau dah bosan. Aku bukan ada kau sorang jer banyak lagi.. Act, I'm a good player. Jangan ingat bila aku dah cakap I LOVE YOU. Aku memang maksud kan benda tu betol. Hai jantan kesian kau dapat kenal orang macam aku... aku tak pernah cinta kau. Dan cinta takde dalam kamus hidup aku. Kesian kan? masing masing cuba nak mainkan satu sama lain. Kelakar bukan?

Cerita sebelum malam itu,

Aku: Eh aku nak clash dengan kau..

Danial: Erk??? (*Kawan-kawan dia gelak besar)

Aku: A'ah, kau nak ke tak nak?

Danial: Perghh, asal tak bagi tau awal awal sebelom couple dulu? Act, aku bukan nak kan kau sangat la.

Aku:Erm... Aku pown bukan seryes dengan kau. Jantan, semua sama!
(teros aku tinggalkan dia dengan muka bodoh aku. Dia dan kawan kawan dia dok gelak kan kat aku)

Danial: Ehh, Tia.... Blahhh la pompuann ramai lagi nak kat akuu.

Aku berpaling ke arah dia, tanpa di sedari air mata aku mengalir. Dan dia seperti tergamam melihat aku menagis... Kawan kawan dia masih ketawakan aku tadi tiba tiba terdiam... Terus aku berjalan meninggalkan dia. "Hebat Tia, kau mmg hebat. Persetankan sahaja mamat itu." getus hatiku dan air mata terus mengalir sambil bibir tersenyum.

To be continue.

Cerita Bodoh Di Kelas,


In the class
, first period was Math with Cikgu Jeff. :) Don't take this serious, it just humor and this is the real story. Gua tak main ciplak ciplak yang orangg... Langsungg tak ori!

Cikgu Jeff: Eh sape bace al Quran hari ni?

Amin: Miyooo bace cikgu! (*kening-kening)

Miyo: Kita bace doh cikgguuu,,,,,

Fadhil & Amin: Kinah tak pernah baca sekali pown cikgu! Mana aci....

Cikgu Jeff: Kinahhhhh!!! Bace al Quran. Meh sini.

Gua: Ermmmmm..... (*sengeh-sengeh) Suroh Wani ngn Nina orrr.

Wani & Nina: Kita pernah bace dah cikguuu.. 

Cikgu Jeff: Kinahh mehh bacee al Qurannn neihh.. Cepattt kangg Cikgu Nasir lalu pasnii.

***(Then Cikgu Nasir datang, tapi jeling julingg jer kat kelas kami)***

Cikg Jeff: Kinahhh mehh baceeee errr...

Gua: SAYA UZUURR LARRHHHHH CIKGUUUU! (*suara lantang!)

Thenn satu kelass gelakk besar dekat gua. Gua buat muka tembok sahaja. Tak amik peduli larh, cuma kasi sengeh saja. :p Ape susah sangat nak mengaku gua tengah period. Kalau gua tipu pown bukan mereka tau. But, actually, memang gua period pown. LOL! Lastly Miyo jugak yang kene baca alQuran.

Moral value: Bagi orang tak cukup tebal muka jangan berani cuba adegan gua nieh. Bikin malu lu nanti.

Angsa Putih.


Petang tak baik. Langsung tak boleh blah, sampai nak keluar rumah sendiri pun sudah takut. Bukan saja saja untuk memerap di rumah. Keadaan tidak mengizinkan!

Keluarlah aku dari rumah tadi petang. Tak aku sangka pulak Si Angsa Putih ada di depan pintu. Ape lagi, cabutt buka langkah seribu larh keliling rumah. Cilakak. Sudah lama dia tunggu aku rupanya. Binatang peliharaan rumah aku itu sangat ganas. Bapak aku kata angsa itu tidak kejar tuannya. Tapi kenapa aku di kejarnya? Cis! Habis keliling rumah aku pusing buar marathon bila dikejar angsa. Kucing aku juga hampir menjadi mangsa-nya juga. Tak guna..

ps:Jaga kau angsaaaaaa.....

Baju Ronyokkk.


Hai blog, dah berjanggut kau tunggu aku kan blog? Maaf blog, aku tak sibuk cuma malas. Dengan keadaan disprete, aku terpaksa jugak menaip untuk malam ini. Esok, lusa, tulat dan hari seterusnya selama seminggu lebihh, blog aku akan sunyi sepi seketika. Tak mengapa ke?

Dapatkah ia bertahan? Kau mampu bertahan bukan. Sabar menanti kepulangan aku blog. Mungkin blog akan usang. Nasib larh tu. Aku tak mampu buat ape ape. Sepanjang cuti sekolah, aku dihantar ke Kelantan. Mungkin aku di sini menyusahkan kau. Dengan karutan dan cerita merapu hidup aku.

Boleh kau tunggu kepulangan aku? Janji dengan aku, kau jaga blog aku dan memeliharanya dengan baik. Aku tak boleh janji ape ape kalau kau jaga blog aku. Tapi aku boleh kasi cerita sahaja. Ouh mungkin kau semua dah taknak baca blog lapuk ini. Tak pe aku tak kesah. Bagi yang masih setia, terima kasih.

Special Addition.


Hey I'm Macbeth, now I'm reading chemistry revision books. Don't distrub me with your voice. So now I just meet Lother Meyer. You should know him and his other friends such as Antoine Lavoisier, Johann W. Dobereiner, John Newland, Dmitri Mendeleev and lastly Henry G. J. Moseley. I'm just meet him a few second ago. Lother Meyer is a Germen chemist that one of six person that contribution of scientists to the development of the Periodic Table.

Stop babling and nagging bout that Kinah. Don't waste ur time. LOL! So, for a few hours passed, I read some formula for chemistry. Bla..bla..bla.. The end.And know I'm could understand some of them, I'll practice it soon.

So my mom looks like not disaffected with me Don't take it serious dude. She always like that when i make something wrong such as, I don't eat anything for today.. My mouth still hurt, I can't eat anything cause it could make me cry like baby. This is serious, its really hurting me. For a few hours passed I'm just take some medicine but nothing good happen. pfft.

Pray for my chemistry paper tomorrow pees. Hope I can get better then exam before this. choww..

Tee.


Semalam gua mengidam nak tee baru, rayau-rayau la dekat laman sesawang baju yang gorjesss. Tapi shopping online tak best, cepat bosan. Setakat cuci mata boleh larh. Then, hari ini, aku beli Tee baru warna putih, sesuci blog gua ni. Sempat jugak tadi aku grab and buy selendang baru. Tak mahal pown.

Lu tau hari ni, macam orang bisu lagi gua. Shitttt. Bila mulut ne nak baik? Gua nak cakap pown payah. Mulut gua macam dah hilang nikmat nak makan. Pergh! Agak agak bila ulser ne nak baik huh? Malam ne gua nak peraga baju baru kat tuition. Kalau nak di ikut kan baju dalam almari tu dah banyak buat koleksi. Tak pelah sekali sekala bukan??

Bagi sayang gua, Nur Shahira Maliki. Happy birthday sayang ku gorjess. I luv u a lotss.

Diamm Tak Maksud Bisu.

Hari ini, agak senyap bagi gua. Yerlah diam semacam, tapi tak maksud gua tak cakap terus. Bercakap, tap macam berbisik. Doktor kata dalam mulut aku bengkak. Patut la gua nak cakap susah. Nak telan air liur pown susah. Ini demam la punya pasal baru ni.

Balik tadi gua bising depan bapak gua. Bapak nak pergi klinik, sakit nyer amat! :( Pukol 4.00pm pergi larh Klink Dr Rushdi dan Maimun. Dr tu kannn, suci murni jer muka dia. Gua suka tengok. hua3 :D

Okeh, cukop untuk hari ini. Bapak gua nak pakai pulak laptop ni. chow..

Tak Hingin.


Okey, ini cuma cerita. Tadi, a'ah tadi gua nampak la ex gua yang keberape entah larh, cuma nampak. Tapi gua tak tegur, muka gua pown gua buat muka bodoh. Gua rasa dia perasan gua, tapi gua tak heran. Sikit takde senyuman. Sorry la Johnn (bukan nama sebenar) seyuman gua dah mati untuk lu. Lu sape hah John gua tak ingat?

Mase gua tengah call bapak gua, ada pulak yang ajuk gua. Celaka punya jantan.WTF

Lepas dah beli makanan dekat pasar minggu tu, gua pown beli lah satu getah rambut yang comel. :) Tanye la kakak kedai tu, harga berapa? Dia cakap RM1.00, gua terus hulur duit RM1.00 . Kakak tu tanyer, "Eh takkan satu jer?" aku pown senyum jer pastu blahhhhhh.. Dalam hati duk gerutu, cis kakak nim, jual mahal, barang kecik jer pahttu boleh tanye pulak kat aku macam tu. Taek betol. pffttt.

Ouh yeaah, esok exam add math. Malam nim gua harap gua akan bermimpi jawapan jawapan add math untok esok. Harap mimpi malam ne terselit la jugak formula sekali. hohoho

Semalam Bukan Hari Ini.



Ini kesah dongeng. Kesah dua remaja bercinta di alam yang berbeza. Pasti kau fikir kisah cinta ini ialah kesah alam bunian bukan? Arghhh, merapu la semua itu. Ini kesah cinta dua remaja di alam maya.

Alkisah-nya bermula dengan sebuah perkenalan yang tidak disengajakan didalam chatroom.  Dara dibagi nama gadis itu. Seorang gadis yang sungguh nakal dan begitu lawa rupa parasnya. Teruna pula nama si lelaki itu. Perkenalan ini bertukar dari kawan biasa menjadi kawan rapat. Dara sentiasa mendengar luahan si Teruna, yang selalu menceritakan kehidupan sebenarnya di luar. Kisah suka duka si Teruna setia di dengar oleh Dara yang tidak pernah jemu. Minat dan perangai mereka sama. Mereka seorang yang gila gila dan sporting bersahaja. Membuatkan masing masing selesa antara satu sama lain. Dara juga tidak lekang bibirnya menceritakan pelbagai gelagat lelaki yang cuba memikatnya. Sudah menjadi kebiasaan dua sahabat baik ini berkongsi cerita.

Di suatu kala, didalam chatroom, seorang gadis mengadu kepada Dara mengenai gadis itu telah jatuh hati dengan Teruna. Maka apabila gadis itu mengetahui bahawa si Dara merupakan kawan rapat si Teruna di alam cyber, maka si gadis itu meminta pertolongan Dara untuk memberi tahu Teruna mengena perasaannya itu. Malah lebih dari itu, gadis tersebut turut meminta number telefon si Teruna. Dara menceritakan hal in kepada Teruna dan Teruna mengakui bahawa gadis tersebut sudah lama meminatinya. Tetapi dia tidak mempedulikannya.

Akhirnya, terdengarlah kabar berita bahawa Teruna berkaple dengan gadis itu. Dara hanya membuat endah tidak endah, kerna Dara tahu si Teruna pasti sedang memainkan perasaan gadis itu. Malang sungguh nasib gadis itu. Cinta nya dipermainkan. Sudah lama Dara mengetahui sikap buruk Teruna yang suka memainkan perasaan perempuan. Tapi itu bukan masalah Dara, krna Dara seorang yang bersahaja. Dara juga seorang pemain cinta yang handal. Cuma dia tidak mahu melakukannya lagi kerana itu cerita lama.

Selepas beberapa ketika, Teruna menceritakan sendiri kepada Dara bahawa dia telah banyak memainkan perasaan perempuan dengan menggunakan wajahnya yang tampan. Dara masih mendengar setia, kadang kadang menyampuk dengan lawak lawak yang bodoh. Itulah Dara, suka berjenaka dan ketawa.

Suatu hari, Teruna buzz si Dara di dalam YM. Perkara ini jarang berlaku di sebabkan mereka selalu sahaja berbual di telefon. Teruna bagai sedang berduka, macam ada sesuatu yang tak kene. Dara masih menanti setiap patah ayat yang keluar di skrin laptopnya. Akhirnya Teruna meninggalkan Dara begitu sahaja di ruang YM. Keesokkan hari nya, si Dara demam panas. Demam akibat dibasahi hujan yang lebat hari semalamnya. Akibatnya, Dara tidak sedarkan diri untuk beberapa hari.

Si Teruna naik resah dan gundah hatinya, text yang di hantar tidak dibalas. Berpuluh-puluh kali Teruna cuba menghubungi Dara. Semuanya bagaikan hampa. Mungkin Teruna merasakan bahawa, salah satu text-nya telah membuatkan hati Dara hampa. Teruna masih setia menanti dilaman chat dan Ym. Akhirnya semua sia sia. Teruna berhenti mengharap lagi, dan merasakan semua ini telah berakhir.

Ketika Dara kembali sedar, di bagaikan kehilangan kudrat. Lemah seluruh jiwanya. Bagai ada sesuatu bencana menimpanya. Ketika pulang ke rumah, Dara membuka laptop kesayangannya. Lalu turut menantikan si Teruna bagi ingin meminta maaf keran telah lama menghilangkan diri. Teruna tidak muncul muncul jua. Akhirnya, Dara mencari telefon bimbitnya. Dan menyedari bahawa banyak panggilan yang tak terjawab dan massage yang tidak dibalas.

TEXT DARI TERUNA:

Dara, aku nk bg thu kau some things.
mybe kau rasa bodoh tpi ini yg brlaku trhdap aku skrg
aku seryes ne, x main main. AKU CINTA KAU DARA.
maaf krna aku jth cinta dkt kau sbb aku x prnh jmpe org mcm kau.
aku dh lame syg kau sjk aku knl kau. cara kau buat aku selesa.
tp klu kau xtrima cinta aku takpe lah aku xmarah. 
ak cuma nk luahkn ape yg perlu aku luahkn.
mgkin lepas ini ak xkan contact kau lg.
maafkn ak Dara.