Kimia kita.


Petang itu, langit mendung. Awan hitam berarak perlahan-lahan, menunjuk petanda untuk hujan. Dia tenum dalam-dalam langit mendung itu. Yeah, hati dia sedang gundah gulana, hitam seperti awan yang berarak itu. Makin hari makin terasa pedihnya. Dia bernama Sang Pencinta begitu sabar meniti hari hari kelam yang berlalu. Dia tahu hatinya dirobek dan diperbadutkan oleh gadis itu. Tapi dia hanya biarkan sahaja. Biarlah jatuh berkali-kali, dihumban ke dalam lecah dan becak. Itu sudah rutin dirinya apabila diperkotak katikkan, hatinya begitu sabar. Teramat sabar, menempuhi kerenah gadis itu.

Hari ini, gadis itu curang lagi. Di hadapannya sendiri, gadis itu memeluk bekas kekasihnya. Hati lelaki mana tidak tercabar, pabila dilakukan sedemikian rupa?  Dia hanya biarkan sahaja gadis itu. Nak dihalang takut, merajuk pula. Pabila disoal, bergaduh pula. Akibat terlalu sayang, dia biarkan sahaja. Biarpun dia berkelakuan seperti itu. Luka hatinya, tapi terubat pabila melihat si gadis tersenyum. Gadis itu dan bekas kekasihnya bergengaman tangan. Erat! Sang Pencinta hanya berjalan di belakang pasangan itu. Dia tahu gadis yang dia cintai itu masih sayang kepada bekas kekasihnya itu. Tapi dia tidak berdaya untuk menghalang rasa sayang gadis itu. Maka, akhirnya Sang Pencinta makan hati seorang diri.

Walaupun gadis itu merupakan kekasih Sang Pencinta, tapi Sang Pencinta hanya diperlakukan seperti badut apabila bersama bekas kekasihnya. Pabila bekas kekasihnya tiada baru dia mencari Sang Pencinta. Pernah Sang Pencinta dikatakan dayus oleh gadis itu, tapi omongan itu tidak diambil cakna. Gadis itu tidak pernah mengambil kesempatan ke atas kemewahan Sang Pencinta. Dirinya sudah berada dalam keluarga atasan. Tidak perlu meminta satu sen pown kepada kekasihnya itu.

Suatu petang, gadis itu menagis, Sang Pencinta juga dicarinya. Gadis itu menagis sepuasnya di hadapan Sang Pencinta. Tiada malu tida segan, terus gadis itu terus memeluk dirinya. Dia hanya kaku, lalu melepaskan pelukkan itu perlahan-lahan. Lalu disapu air mata gadis itu.

"Kenapa kau sayang aku Sang Pencinta?"

"Aku sayang kau sebab aku tahu kau ditakdirkan untuk aku dan aku ditakdirkan untuk menjaga kau"

"Kau begitu sabar dengan kerenah ku, tapi bagaiman?"

"Sebab kau ada dalam hati aku dan aku tau kau perlu aku, walaupun mulut kau selalu menafikannya."

"Aku ingin memutuskan hubungan ini, krna ia amat menyeksakan engkau!
 Dan hati aku masih cinta kpd ex bf aku. Maaf."

"Tak perlu kau putuskan hubungan ini gadis, hati aku tetap dengan mu walau berkali kau sakiti hati ini tetap aku sayang kau sampai bila-bila. Dan walaupun aku tau aku tak sempurna seperti ex kau, tapi aku tetap akan bersama dengan kau"

Lalu Sang Pencinta pergi meninggalkan gadis tu sendiri. Bukan membawa diri, tapi cuma pergi dari hembusan nafas yang makin kelam. Gadis terpaku. Bagai ada arus elektrik yang mengalir di dalam badannya melihat pemergian Sang Pencinta.

To be continue.

Tiada ulasan: