10 Perkara Yang Gua Benci Pasal Lu.


Musim sekolah sudah bermula, Kast dan Evelin si penggila puisi masih kekal bersahabat berdua. Rapat! Apa yang dikatakan oleh pelajar lain di sekolahnya tentang diri mereka, langsung tak diambil kesah. Peduli apa gua? Itulah ayat yang sering terpacul dibibir Kast. Baginya, kata-kata seperti itu tidak memberi kesan buruk padanya. Di beri gelaran "Cik Banyak Pendapat" langsung tidak berbekas dijiwanya. Sifatnya yang sukar didampingi dan agak keras kepala membuatkan tiada seorang lelaki pun yang mahu atau sanggup keluar ber-dating dengannya. Di sebabkan oleh, dia merupakan Cik Banyak Pendapat dan pelajar terpintar di grade 11.

Barces pula adik kepada Kast. Jauh berbeza, dari sudut rupa dan perangai. Bagai langit dengan bumi! Apa yang Barces hanya tahu bergaya dengan pakaian ala-ala 90-an dan vintage-nya disamping kontrol ayu apabila berhadapan dengan lelaki.Segala masalah padanya hanya dianggap enteng dan mudah. Tapi hanya satu saja yang menghalang adik beradik tersebut. 

TIADA CINTA ATAU COUPLE SEHINGGA 
UMUR 18 TAHUN KEATAS & MEMASUKI COLLAGE.

Itulah larangan dan undang-undang ketat bapa mereka Encik Dirk. Kast amat patuh dengan peraturan itu. Namun Barces pula sering kali cuba untuk melanggarnya, baginya dia sudah cukup matang untuk merasa nikmat cinta. Remaja, segalanya ingin mencuba. Tapi bagi Kast dia sudah tau apa erti cinta itu. Cinta itu dusta baginya dan dia sudah serik sehingga membuatkan popularitinya sebelum ini Budak Paling Famous di sekolah telah diambil oleh adiknya.

Kini Kast seorang yang anti-sosial dan mempunyai kata-kata yang pedas sehingga sering di halau dari kelas sastera dan berjumpa dengan guru kaunsling akibat memberi pendapat dan idea yang bertentangan dengan gurunya Encik Black. 

Clark, pelajar  baru di sekolah itu mula menaruh hati kepada Barces. Baginya Barces seorang yang lemah lembut dan segalanya tentang Barces indah dimatanya. Lelaki, terlalu mudah menilai perempuan cantik. Setelah diberi amaran oleh Manches tentang perangai sebenar Barces dan mengenai peraturan keluarga mereka. Clark mula merancang sesuatu bagi mengajak Barces keluar dengannya.

to-be-continue

Pengikat Kata,


Nada dering "Kiss Me Thru The Phone" berkumandang di tepi meja. Gua lihat, dan tertera nama cikgu tusyen gua di skrin telefon. Hanya ada dua kabar yang mungkin gua dapat dari panggilan tersebut. Tusyen dibatalkan atau berjalan seperti minggu-minggu biasa. Tapi gua dah dapat hidu, mungkin tiada tusyen malam ini.

Jangkaan gua tepat.. Tiada tusyen. Erti kata lain, mungkin tidak sempat juga gua menghabiskan topik kimia bab 7. Agak kesal. Sebab gua masih belum dapat habiskan topik tersebut. Mungkin gua terlalu bergantung kepada guru. Sehingga ilmu pun hendak disuap oleh guru. Bukan anak murid yang cari guru. Aduh, sudah terbalik.

Malam ini gua ingat ingin chill dan relex dengan lagu irama jazz sambil baring dan texting. Tapi bila gua fikir balik, ini minggu exam, gua kena lupa niat gua itu. Hari ini gua rasa sangat penat dan tensi. Emosi macam gaban, tapi gua hanya mampu berserah. Semuanya telah berlaku. Tak mungking gua dapat ulang balik masa itu dan betulkan kesilapan yang lepas. Mungkin ada hikmah, gua tak dapat nak beri perhatian sepenuhnya kepada kertas Matematik Tambahan. Dan sedikit kecewa apabila gua baru sedar, kertas Bahasa gua agak lari sedikit dari tajuk asal. Harap kertas 2 dapat membantu. amin..

Dugaan-Nya


Langit petang October mendung. Bagi gua October bulan akhir. Ini yang gua nanti. "Cuti". Hanya satu patah perkataan. Petang October tahun ini memang redup. Tapi ia juga mungkin boleh jadi cerah dan nyaman seperti bulan-bulan lain. Kini sudah pertengahan October. Gua rasa, diri gua masih ditakat yang sama.

Gua ingin perubahan lagi. Sifat tidak puas hati selalu ada. Manusia... Pendusta jika spesis ini tiada rasa tidak puas hati. Sama ada diri sendiri mahupun orang lain. Itulah manusia. Gua juga sebahagia daripadanya.

Sedar tak sedar, blog ini sudah lama terabai. Insaf bagi gua, tapi masih berani mengambil risiko yang besar. Itu juga sifat manusia. Gua juga sudah rasa penat. Terabai. Sendiri. Bukan mudah untuk lalui. Cuma Tuhan yang tahu. Tapi setiap dugaan yang diberi-Nya, DIA tahu bahawa hamba-Nya itu mampu mengatasinya. Itulah Tuhan yang mencipta sekalian alam. Tiada yang lebih mengetahui daripada Allah S.W.T.

Anak Seni,


Tangan gua sangat berseni,
Jadi.
Gua sangat hargai tangan gua.
Yang.
Selalu buat gua rasa cool dan
Gua.
Sangat banga kerana,
Mampu.
melukis sesuatu yang indah dan
Hanya.
melihat hasilnya sambil
Tersenyum.
tampa berkata apa apa.

Selamat,


Selamat pulang kepada diri gua sendiri. Cik Puan Besar masih tidak tahu.
 Tak mengapa, tidak perlu cerita panjang lebar. Bazir air liur sahaja. 
Yang penting, kita ucap selamat (!)
Tos mak cik, pak cik sekalian.


fuck, Im high