Memori.


Malam ; bulan hanya separa. Tapi masih segar dengan kekuningan-nya. Cantik! Pernah sekali masa dulu kala, aku menagis di luar bawah cahaya bulan. Tapi itu ceritara lama. Sudah lapuk. Dan tadi, sekali lagi aku rasakan seperti masa dulu kala. Tapi aku tidak menagis, cuma.. Cuma cahaya bulan sahaja yang tidak ingin menampakkan air mata ini yang menitis. Menitis sedih kerana kehilangan sesuatu yang amat di sayangi. Sebagai teman, aku sayang mereka. Seminggu sudah berlalu, dan terlalu lama sudah tidak ketemu.

Hati masih tercari-cari, mungkin mereka ada di sini. Aku dapat rasa, tapi aku tidak dapat pasti di mana mereka. Dan aku cuma mampu berharap dan berdoa supaya mereka kembali kepada aku :'(



- Monday, 13 September 2010 at 02:48 ; Cuma Ceritara 

Tiada ulasan: