Perempuan dengan Mahkota




Sejak akhir-akhir ini, perubahan aku agak mendadak dengan menjadi feminine. Gelak lah aku. Aku tak kisah. Kalau dulu, rambut aku selalu berubah mengikut musim. Tapi sekarang dah tak bermusim. Aku dah jelak ikut style drama-drama korea, retis-retis barat yang entah apa-apa budaya yang dibawa. Nah, semua itu kosong. Tak ada makna. Aku letih menjadi seorang copy dan paste. Tiada originality dalam diri.

Dan sekarang aku jumpa identiti diri aku yang sebenar. Yang buat hidup aku lebih bermakna dari kosong.. Kalau dulu aku rasa ikut trend itu cool, tapi sekarang aku rasa macam tahik. Cool ke bila si gemuk pakai skinny nampak lemak empat lapis di perut dan bila si keding pakai skinny nak tunjuk mereka ada tulang belulang yang tak berisi.

Semua itu tahi. No offense. Tapi aku bercakap benar. Mata-mata ada yang memerhati. Aku tak peduli mata-mata orang sekeliling aku, tapi yang di bahu kiri dan kanan tu kau nak ignore kan je?

Aku jelik dengan lelaki. Lelaki yang berkepit-kepit dengan perempuan di sisi. Kalau aku jumpa jenis macam ini aku cakap dalam hati. " Bini dia tu, pedulikan lah." - apa yang aku nak tekankan di sini bersangka baik dengan semua, bukan lelaki je. Tapi yang aku naik jelaknya bila aku terserempak yang jenis nak bercumbu di tempat awam. Macam mana aku nak cakap dalam hati itu bini dia? Sedangkan yang dah bersuami isteri tak lebih-lebih macam itu. Raba sana, raba sini. Macam hidup mereka tiada agama. Hilang ke mana rasa malu mereka?

Again, no offense but I speak about the truth.




Aku tak baik sangat pun tapi aku tahu mana dosa mana pahala, mana baik mana buruk. Tapi kalau kau setakat tahu tapi tak apply, sama macam kau berak tapi tak flush.





9:04 :-  Apakah nasi goreng ayam tanpa ayam nilai RM5.50? Aku kena tipu kah? pfftttt...

Wish 3



Hati aku dah lama lunyai. Tak mengapa. Aku tak kisah. Aku lebih senang begini. Tak ambil peduli pasal "situasi". Lebih baik lunyai dari berbunga kembali. Sebab aku takut aku tak skor nanti. Walaupun aku tahu, hati berbunga tak effect marking, tapi aku lebih suka begini.
Hati kosong tanpa berisi..



Ke mana jatuhnya cinta kalau tak ke hati? Kan?


Tapi soalnya, sekarang...

Aku tak nak cinta, aku nak empat bendera. Mana nak cari kalau tak usaha. Macamlah boleh jatuh bergolek sendiri. Aku dah serik. Belajar dari masa lalu. Usaha kalau tak dikerah hasilnya tak menjadi jua. Tapi bila usaha, hasilnya kurang dari dijangka, jangan putus asa. Reazki Allah luas di atas muka bumi ini. Cuma tak tahu bila, mana, dan berapa.


Bersangka baik, semua pasti ada hikmahnya.





2:55 AM - Pantun tak seberapa jam dua pagi ;

 Cermin pecah, salam berbunyi.
 Tercari-cari, brothers memerhati.
 Riuhlah mahallah, malam ini.
 Bila sisters panjat pagar luar dari normal realiti.

 Akhirnya pak guard datang bawa kunci.
 Masuk ke dalam membawa diri.

Protest


7.30 Pagi

" Awal kau bangun hari ini."
"Aku ada kelas pukul 8 nanti."




8.00 Pagi

"Eh cakap ada kelas pukul 8 pagi, kenapa tak pergi lagi ?"
"Nanti aku pergi lah."
"Boleh pulak kau iron tudung time macam ni. Mengigau ke apa? Selama ini tak pernah nampak pun iron tudung waktu macam ni?"
"Aku nak buat hal sikit hari ni."
"Eh selama ni tak pernah pun macam ni. Ni kenapa tiba-tiba jadi macam ni?

Senyum.




8.15 Pagi

Sampai ke kelas,

"Kenapa lambat?"

Diam.

"Awak tahu tak dah pukul berapa sekarang?"

Diam.

"15 minit awak lambat tau tak?"

Diam.

Duduk, keluarkan buku, keluar pen.

Sambung belajar.


******



9.10 Pagi

"Kau nampak tak aku tadi? Cool tak aku? Hahaha."
"Nampak. Kenapa lambat?"
"Aku sengaja datang lambat, tunjuk protest kelas pukul 8 pagi, padahal aku tak setuju waktu bincang hari itu."
"Alah kau, protest protest pun datang juga ke kelas."
"Hehehe. Tak boleh lah tak datang terus, nanti contact hour tak cukup. Cool tak aku tadi?"
"Yer yer, kau cool."
"I'm V-Kool." Tangan sambil buat peace.
"Kalau aku tadi memang gabra dah, kau ingat tak apa jadi dekat aku hari tu?"
"Aku ingat lah weh, sampai bila-bila aku ingat."
"Boleh kau tak jawab waktu dia tanya soalan tadi, lepas tu boleh pulak terus duduk. Kalau aku memang tak berani kot nak buat macam tuu.."
"So, aku cool. Hahaha."
"Cool lah sangat.. -,-"
"Bak nota yang aku missed kat kelas tadi."
"Hmm, ok nanti aku bagi kau pinjam."





12:56AM ; - Cerita lama.

Haze. Part 2.

It is terrible right here.
This haze thing is getting worst.
 Hopefully everything will be okay. Hopefully.

However the most important part is class is canceled yesterday.
And I really hope that class is also cancel for today.

Hopefully.

Another Long Night.

Sighed.

Constipation in the middle of night is a very very very bad idea.

Oh man!
Thanks God, nothing "non-human" things showed up when I was in the toilet.

I am a scaredy-cat but at the same time I try to fight my fear by being brave.

The good thing is, nothing bad showed up every time I went bath or do-my-business in the toilet. Hopefully that thing never show up in front of me every time I go there in the future. Sound funny, but I'm serious.
Don't you see my seriousness on my forehead?


3:40 AM - another day passed by. Time is running and I was lazying. meh! :-/

Haze.

Saturday.

Nothing more or less than a holiday.
Typically, my roommates are not in my room.

Le me, is lazying all day.
Evening - Playing badminton with pros.

And today, PJ's sky full with haze.
Blame this problem to open burning in Sumatra.





4:19 PM ; Listening to fly.fm Top 40

Work it Out

For a few days ago, I'm just registered for new semester as a senior. This is my senior year.So I am quite busy with add and drop session. Plus, my application to change my program is accepted. Alhamdulillah, I could change my program to Physical Science. Lectures sessions started today's morning for my class. Well, there will be a few more students entering my class since the add and drop session still goes on till the end of this week. I hope this is a new start for me.

I have no regret.

Maybe some of them quite disappointed with my decision, but they accepted it with open heart. Hopefully. 

I have no regret.

When my result is lower than my expectation, but it doesn't mean that I'm giving up.

This is a new start for me. I'm gonna make this right.
I'm gonna work hard till it satisfied me.


Applied BTQ in real life, not in examination paper only!


Things changes. A lot. I mean it.



Man Jadda Wajada .




11:58 ; C220 - Kotak Hati, singer- My roommate (Iqin)

Bapak, Diabetes & Hospital. 3

4 June - 6 June 2013

Alhamdulillah, kondisi bapak semakin baik. Dia mula boleh diajak berbual dan bergurau. Tapi kakinya masih begitu. Menunggu isi tumbuh balik. Memandangkan shift aku menjaga bapak pada waktu malam, jadi karangan ini lebih kepada aku dan bapak pada waktu malam. Bonda pula menjaganya pada waktu siang. Bergitu lah aku bergilir dengan bonda.

Bapak mula bersembang dengan teman-teman satu wad dengannya. Wad 6A, bilik E. Memandangkan wad tersebut semuanya lelaki, aku agak tidak selesa, walau bagai mana sekalipun, tugas aku sebagai anak mesti dilaksanakan.

Bilik E riuh dengan gurau senda bapak dan teman-temannya. Memandangkan, kebanyakan pesakit di wad 6A ialah pesakit diabetes, bermacam ragam dan jenis kondisi mereka aku perhatikan. Ada yang kena potong kaki, ada yang berbalut di tanggan, ada yang berbalut di betis.

Kadang kala, apabila nurse datang untung memeriksa kandungan gula dalam badan pesakit-pesakit ini, mereka dapat bergurau senda mengenainya. Aku senang hati, melihat mereka ceria, termasuk bapak. Setiap kali ada pesakit baru masuk ke bilik E, pasti bapak akan bertanya kepada pesakit baru tersebut akan keadaannya.

Dan setiap kali aku datang untuk menjaga bapak di hospital pada waktu malam, pasti dia akan memesan coslow dan kentang putar KFC untuk makan malam.

Senyum.

Bapak, Diabetes & Hospital. 2

3 June 2013

Selepas pembedahan, bapak menjamah makanan yang aku belikan untuk dia. KFC, fresh oren tanpa gula dan apple. Selera bapak bukan main. Yelah, lebih dari 24 jam tidak makan dan minum. Selepas makan bapak pesan dekat aku, pukul 2.00 pagi kejutkan dia untuk solat.

Selepas pak cik dan mak cik aku pulang dan bapak usai makan, dia tidur dengan lena. Sebelum itu aku ada terima sms dari Mak Long, dia ada pesan supaya bapak tak makan dan minum selepas pembedahan. Takut muntah. Disebabkan bapak baru sudah menjalani pembedahan, bapak cuma makan kentang putar, apple dan coslow KFC. Tapi, lain yang aku dan Mak Long bimbangkan, lain pula yang terjadi.

Sebelum bapak masuk dewan pembedahan, bapak ada bilang dia sakit perut. Selepas dibius doktor, sakit perutnya hilang. Malam itu juga, bapak cerit-birit selepas selesai makan. Habis kain dan bajunya kotor. Nasib aku sempat hamparkan bed sheet yang tebal sebelum bapak sakit perut.

Dalam pukul 2:10 pagi, aku panggil nurse. Nurse datang, dan bersihkan katil. Selepas nurse bersihkan, bapak masih cirit-birit. Malam itu, aku tak berapa nak tidur. Kesian bapak. Semoga Allah ampunkan dosanya.

Jam 4:50 pagi, aku sorong bapak dengan kereta roda, untuk ke tandas. Bapak bersihkan badan dan berwudhuk. Kemudian bapak solat isyak dan terus menunggu azan subuh. Kondisi bapak lemah akibat sakit perut.

Bila ditanya, kakinya sakit atau tidak, dia bilang tidak. Doktor bilang kesan bius itu akan hilang dalam 6 jam, itu yang bapak katakan pada aku.

Jam 7:00 pagi, aku pulang ke rumah. Giliran bonda pula jaga bapak.




Bapak, Diabetes & Hospital. 1

1 June 2013

Hari ke dua bapak duduk di hospital. Malam itu aku jaga bapak, jadi aku bermalam di hospital. Masa aku sampai di wad bapak, keadaan dia lemah. Lebih dari 24 jam bapak puasa. Puasa tanpa niat. Yup, puasa tanpa niat disebabkan dia terpaksa menjalani pembedahan.

Sudah beberapa kali sesi pembedahan bapak ditangguh, pada hari yang sama. Bekalan elektrik juga tergangu hari itu. Pada waktu malam, jam 8.15 PM, bapak dihantar ke dewan pembedahan. Sewaktu pembedahan dijalankan beberapa kali bekalan elektrik terputus.

Jam 9.20 PM, pak cik dan mak cik aku dari Mentakab sampai di hospital. Kebetulan pula aku mahu keluar untuk membeli makanan untuk bapak. Mereka menemani aku sehingga usai sesi pembedahan.

Jam 10.55 PM, bapak keluar dari bilik pembedahan.

Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar.


Monolog Sendiri


Doktor.

Itu bapak dan bonda harapkan pada aku. Untuk menjadi seorang doktor. Tapi, ia tak semudah itu. Sejak bapak dimasukkan ke hospital, aku memerhatikan kerja seorang doktor. Aku tahu tanggungjawabnya besar. Sebab itu baru-baru ini sebelum final exam, aku berbincang dengan bapak dan bonda mengenai perancangan masa hadapan aku.

Sewaktu bapak di hospital baru-baru ini bapak ada bilang,

"Kalau kakak jadi doktor, pasti kakak tak akan marah ayah."

Kata-kata itu mula membuat aku berkira-kira untuk menjadi seorang doktor, tapi hati aku masih tegar. Memandangkan aku sudah mengisi borang untuk tukar kos, keadaan mungkin menjadi rumit. Walau apa pun, aku berserah kepada Tuhan untuk menetukannya. Apa yang aku patut lakukan ialah usaha dan bertawakkal kepadanya agar jalan yang aku ambil ini tidak memudaratkan aku, dan agama aku.

Sebelum ini, hati aku tidak berapa berkenan untuk menjadi doktor, sejak aku memikirkan tanggungjawab aku nanti apabila bergelar seorang isteri dan ibu. Mungkin terlalu muda untuk seseorang yang berumur 19 tahun untuk memikirkan perkara seperti ini, tapi aku seorang yang mengira bila masuk bab kerjaya dan pelajaran.

Belajar bukan satu masalah bagi aku. Tetapi, situasi sewaktu belajar dan bekerja, sudah pasti berbeza. Aku selalu memikirkan impak untuk jangka pendek dan jangka panjang untuk setiap satu keputusan yang aku ambil. Sebab ia mungkin dapat mengubah walaupun sedikit.

Bagi orang lain mungkin tidak penting. Tapi, ianya sesuatu yang penting bagi aku. Pengalaman dan pemerhatian selalu membuat aku menilai dan muhasabah diri aku sendiri. Seorang perempuan, walaupun setinggi mana sekali pun kerjaya dan pelajarannya, akhirnya pasti kembali kepad suami dan anak-anak.

Hidup ini penuh drama dan liku. Kalau hidup ini senang lenang, apa guna Tuhan cipta kita?

Bukankah untuk menyambah Dia Yang Satu dan kembali kepadaNya juga akhirat nanti ?




- 8:33 AM ; aku tahu bapak & bonda mengharapkan aku...