2014.

Sebenarnya aku tak ada apa nak kata. Tapi aku decide nak mula semula blogging. Life kinda tough right now. Esok aku exam. Last paper, exam pukul 9.00 pagi. Aku tak boleh tidur.

Exam.

Sepanjang minggu exam aku lost hope. Aku rasa macam jatuh ditimpa tangga. Seminggu sebelum exam atuk aku meninggal, 2 hari kemudian nenek sedara aku meninggal. Aku drive balik terengganu. Semua kereta aku pintas. Aku hold emosi aku waktu drive bila teringat pesan bonda supaya drive berhati-hati. Aku hold aku punya perasaan until sampai rumah atok. Aku nampak atok sedang dikafan. Air mata berderai. Aku peluk dan cium atok, solat jenazah buat atok. Itu kali terakhir aku menagis buat atok. Aku nak kuat. Kalau aku tak kuat, aku tau bonda akan rebah.

Jadi aku lap air mata, keringkan hati. Waktu kebumikan jenazah atok aku tahu, selepas orang terakhir melangkah pergi, munkar nakir datang. Aku doa Allah ringankan seksaan di alam barzakh buat atok. Aku bimbang.

Esoknya aku pulang ke kolej. Aku tak sedar hati aku kosong. Aku avoid diri aku dari semua orang. Mengharap mencari ketenangan. Tapi malang. Aku hilang dalam kegelapan.

Aku ibarat bom yang menunggu masa untuk meletup...

Aku rebah.

Mencari kekuatan.

Aku kembali kepada Tuhan.

Mengharap belas kasihan.

Aku hilang.


1 ulasan:

Rapunzel Cikilolo berkata...

aku harap ko tabah.

tu je, takde pesanan lain aku boleh bagi.

and aku tau ko boleh buat.

kbai.